Suamiku Lebih Membela Kakak Iparnya daripada Aku

0
31

Sebenernya aku malu banget mau cerita masalah ini, tapi aku udah nggak tahan. Sumpah, rasanya nyesek banget.

Aku Mawar. Umurku 25 tahun. Aku baru menikah 4 bulan. Dan hari ini aku lagi nangis.

Suamiku ini anak bungsu dari 4 bersaudara, dia punya satu kakak laki-laki dan dua kakak perempuan. Kakak ipar laki-laki tinggal di Kalimantan, kakak ipar perempuan yang pertama tinggal di Bandung dan kakak ipar perempuanku yang kedua tinggal satu kampung sama aku dan keluarga.

Tapi… entah kenapa aku ngerasa kalau kakak ipar perempuan yang kedua itu benciiiiiiiii banget sama aku. Aku udah merenung, aku selalu introspeksi diri apa kesalahan yang pernah aku perbuat ke dia sampai dia selalu jelek-jelekin aku. Kalau aku berbuat baik, dia selalu cari jeleknya, kalau aku berbuat buruk, dia semakin gencar jelek-jelekin aku.

Semuanya bermula sejak acara lamaran.

Menurutku sih, acara lamaran waktu itu cukup meriah. Karena kami menggelar acaranya di salah satu restoran outdoor yang cukup terkenal di kota kami. Jarak dari rumah ke restoran ini kira-kira 30 menit kalau dari rumahku, sedangkan kalau dari rumah suami 20 menit. Banyak tamu yang hadir, termasuk teman-teman dari orangtuaku dan calon suami.

Sebelum acara dimulai, aku nunggu di salah satu ruangan khusus, karena aku perlu persiapan mulai dari make up sampai pakai kebaya. Dan ujug-ujug mbak ipar nyelonong masuk ke ruangan cuma buat ngomong kalau badanku itu keliatan nggak banget pakai kebaya pilihanku. Dia juga komentar soal make –ku yang terlalu polos, dia bilang gini “Make up polos kayak gitu. Mending nggak usah pake make up aja sekalian.”

Kalau kamu jadi aku, kamu mau ngapain?

Jleb banget kan? Sakit! Bangeeeeettt…

Tapi berhubung karena aku masih menjunjung tinggi sopan santun, aku cuma diem aja sambil senyum-senyum. Padahal dalam hati sebel setengah mampus.

Aku pikir dia cuma mau komen masalah kebaya dan make up, eh ternyata…. dia juga komen masalah dekor yang menurut dia ini terlalu sepi nggak ada kerlap-kerlipnya.

Helaaaaawww mbaaaaaakkk… ini acara lamaran bukan pasar malem!

Yah, tentu aja itu cuma jeritan hati. Jadi ya waktu dia komen begitu aku cuma cengar-cengir aja.

Setelah itu, mbak ipar dengan mulut jahatnya mulai ngomen semua yang berhubungan sama aku. Bahkan masalah aku pakai daster ke depan rumah aja dia koemn.

Jadi ceritanya, di suatu sore, entah hari apa, waktu itu gerimis, jadi aku ke depan teras buat masuk-masukin sendal, jemuran dan lain-lain. Yah, karena cuma di rmah ya aku pakai baju santai dong, kayak daster gitu. Lah aku nggak tahu dia tahu dari mana, tapi dia lapor sama suami, waktu itu masih calon suami,  kalau aku pakai daster seksi, padahal daster yang aku pake itu panjang dan berlengan.

Calon suami marah-marah dong sama aku, aku dipaksa buat ngaku. Aku ngakunya gimana? Wong aku emang nggak pakai baju seksi ya Allah…

Sumpah, gondok banget.

Terus mbak iparku juga komen masalah pergaulanku. Kata dia, aku itu jarang banget keluar rumah, keluar cuma buat berangkat kerja. Dia bilang aku ini anaknya terlalu sombong sampai nggak mau bergaul sama tetangga.

Aduh, mbak iparnya….

Aku jarang kumpul sama tetangga bukan karena aku sombong, tapi ya karena kau emang lebih nyaman di dalam rumah, kumpul sama keluarga. Dari aku kecil kau emang jarang bergaul sama tetangga, karena nggak ada yang seumuran sama aku.

Lagian, tetanggaku itu rata-rata pegawai yang berangkat pagi pulang sore bahkan kadang malem. Aku sendiri juga gitu, jadi ya kapan mau kumpulnya?

Tahu nggak, lagi-lagi aku dimarahin sama calon suami gara-gara itu. Dia bilang aku harus pintar bergaul sama orang sekitar.

Dimarah-marahin sama calon aku cuma iya-iya aja.

Tiba di masalah nikahan, lagi-lagi mbak ipar jadi tokoh utama.

Jadi rencananya nikahan kami itu bakal digelar 2 hari, hari pertama acara akad dan syukuran di rumahku, sedangkan untuk acara resepsi akan dilangsungkan pada hari kedua di gedung.

Sebelumnya pihak keluargaku dna keluarga dia udah sepakat kalau kami pake jasa catering biar nggak kecapekan. Semuanya oke. Dan tau nggak itu saran dari mana? Dari pihak suami! Tapi… yang menggemparkan h-5 sebelum acara akad si mbak ipar datang ke rumah sambil marah-marah. Kata dia keluargaku nggak niat mau ngadain acara nikahan. Dia maunya makanan dimasak sendiri jangan pakai catering.

Jelas keluargaku nolaaaaak dong. Gila apa! Wong cateringnya udah dibayar.

Okeh, masalah nggak cukup sampai disitu pemirsaaaahh!

Masih ada lagi, masalah dekorasi akad. Menurutnya, dekornya nggak mewah kayak princess. Padahal aku dan suami emang udah sepakat pakai tema rustic.

Dia ngomong dong ke orang-orang kalau acara nikahanku nggak semewah nikahan dia, padahal waktu nikahan dia itu acaranya kebanjiran.

Masih ada lagi.

Kali ini masalah makanan di resepsi. Jadi waktu itu mbak ipar ini nyuruh ke tukang catering buat simpen setengah dari semua makanan, alasannya biar nggak habis di awal. Nah, gara-gara dia banyak tamu yang nggak kebagian makanan. Terus aku nanya dong ke tukang catering kenapa, ternyata mereka dilarang mbak ipar buat ngeluarin sisa makanan.

Terus hasilnya apa?

Hasilnya adalah banyaaaaaaaak banget makanan yang sisa, padahal udah buat makan dua keluarga besar.

Tahu nggak mbak ipar gimana? Dia minta dibungkusin, terus dia bilang sayang kalau makanannya dibuang mending dia bawa pulang buat dibagiin ke tetangga.

Waktu itu keluargaku sempat debat sama mbak ipar.

Udahlah lupain aja, kalau inget jujur aja aku maluuuu banget.

Mari lanjut ke masalah berikutnya yang entah kenapa lagi-lagi mbak ipar jadi tokoh utama.

Jadi ceritanya aku dan suami sepakat buat beli rumah. Kami beli rumah itu dari sebelum nikah, jadi biar habis nikah kami bisa langsung pindah.

Seminggu setelah nikah aku dan suami langsung pindah. Rumah kami waktu itu udah lumayan ada isinya. Kurangnya kulkas, tv dan mesin cuci.

Aku dan suami rencana mau beli itu semua, dan nggak tahu kenapa ya, si mbak ipar ini selalu ikut campur, dia bilang ke suami buat nunggu dia kalau mau belanja, dia juga bilang kalau dia takut aku nggak bisa milih yang berkualitas.

Duuh mbak…!!! Padahal pilihanmu juga nggak berkualitas.

Hasilnya apa, jelas banget lah kalau kulkas pilihan dia ini nggak cepat dingin dan Tv yang dia pilihin juga tiba-tiba mati.

Padahal aku udah nasehatin suami, kalau pilihanku dan dia sebenernya udah bener, tapi dia nggak nurut dan ngeyel ngikutin mbaknya.

Yaudah… terima aja.

Terus masalah besarku muncul sejak mbak ipar datang ke rumahku dan suami, dia bawa suami dan anak-anaknya. Dia bilang dia mau numpang dulu, sekalian suaminya cari kerja di daerah kota tempatku tinggal. Aku nggak masalah, karena gimana pun dia saudara kandung suamiku.

Tapi… ya Allah…

Mbak iparku itu komentaaaaarrr muluuuu. Dia bilang masakanku yang nggak enak, terus masalah baju-bajuku yang terlalu biasa, terus dia juga bilang kalau rumah kumuh, bahkan sampai ke masalah fisik.

Soal masakan nggak enak, aku nggak apa-apa karena emang mungkin beda selera. Masalah baju juga sama, karena mbak ipar suka baju yang warna warni sedangkan aku sukanya yang polos. Masalah rumah, dia lebay banget, rumahku ini aku bersihin tiap hari. Bela-belain bangun jam 4 buat ngepel, kaca rumah juga aku lap seminggu sekali. Aku sempat mikir, dimana letak kumuhnya.

Yang paling nyakitin itu waktu dia komen masalah fisik. Dia bilang kalau badanku itu kayak bebek. Dia juga bilang kalau badanku itu nggak bagus. Aku cuma diem terus masuk kamar lagi.

Di kamar aku nangis.

Ya Allah, apa aku ini nggak ada baiknya ya dimata mbak ipar? Ini pertama kalinya aku nangis gara-gara mbak ipar.

Terus malam harinya, waktu makan malam. Tiba-tiba mbak ipar ngadu ke suami kalau aku itu harusnya dididik jadi istri yang menghormati mbaknya. Terus dia juga bilang kalau aku nggak sopan pas dia ngomong malah aku tinggal ke kamar. HAH?

Udah jelas dong, suami marah. Dia marahin aku di depan mbak ipar, suami mbak ipar dan anak-anaknya.

Suami benar-benar bentak akudan bilang aku harus minta maaf ke mbak ipar. Aku bingung, aku yang ngerasa dihina kok aku yang disuruh minta maaf? Tapi, ya karena aku males buat memperpanjang masalah aku minta maaf, karena suami yang nyuruh.

 

 

Belum ada 5 menit aku minta maaf, mbak iparku dengan mulut jahatnya ngomong lagi. Dia nuduh kalau aku itu mandul. Dia juga bilang kalau aku harus ke tukang pijet biar bisa hamil.

Padahal aku dan suami baru nikah 4 bulan, kok dia bisa nyimpulin kalau aku mandul?

Sebelum nikah aku udah periksa kok sama dokter dan dia bilang kalau aku sehat. Salah nggak kalau aku sakit hati dikatain mbak ipar begitu? Salah nggak kalau aku milih masuk kamar?

Aku nangis di kamar. Sambil terus mikir kok mbak ipar bisa segitu bencinya sama aku. Belum tenang gara-gara mbak ipar, suami nyusul ke kamar. Aku kira dia mau nenangin aku kan?

Ternyata dia marah-marahi aku lagi, kali ini marahnya makin menjadi. Bahkan dia sampai banting botol mineral di depanku.

Habis itu dia keluar rumah buat ngerokok. Aku masih diem. Shock. Kok suamiku gitu? Kami saling diam.

Sampai aku udah mulai tenang, aku nyusul suami keluar. Niatku mau nenangin dia dan nanya kenapa semarah itu sama aku.

Tapi… yang terjadi aku dilempar korek sama bungkus rokok. Koreknya kena bibirku keras banget sampai berdarah. Aku kaget, sangat amat kaget. Aku langsung nangis dan nanya kenapa dia begitu.

Kemudian, suamiku teriak di depan mukaku dan bilang kalau aku itu harusnya hormati keluarganya, dan aku itu harusnya dengerin mbak ipar. Dia nggak ngasih aku kesempatan buat bilang gimana mbak ipar perlakukan aku.

Terus aku nanya suami, maunya gimana. Teruuusss… hiks… dia jawab sambil teriak-teriak  “PULANG SANA KAMU KE RUMAH BAPAK IBU! DASAR WANITA GA BERGUNA!”

Aku nangis. Aku hancur banget, teramat sangat hancur.

Dan yang terjadi berikutnya, suami keluarin baju-bajuku dari lemari, dia nyuruh aku masukin ke koper. Aku dibelikan tiket kereta api. Terus aku disuruh naik gojek ke stasiun.

Waktu aku ceritain ini ke kamu, jujur aja aku sambil nangis, tapi aku mencoba untuk ikhlas. Mungkin memang akunya yang kurang sempurna buat suami dan keluarga. Mungkin emang aku yang salah.

Dan sekarang aku lagi ada di kereta, aku sedang dalam perjalanan menuju rumah orangtua. Dan… mungkin… aku akan jadi janda yang menikah kurang dari 6 bulan. Doakan aku ya teman-teman semoga aku bisa lebih sabar lagi. Dan doakan aku semoga aku bisa lebih ikhlas menerima semuanya.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here