Si Joker Part 22 : Masih Ada Waktu Semester 2, Joker Vs Agam

0
102
kaskus.co.id

Melanjutkan kisah sebelum nya disini aku sangat dilemma tidak tahu harus ngomong apa. Aku pun berkata pada ibu ku jika waktu nya sangat nanggung sekali, apalagi aku belum naik kelas. Tapi karena ayah ku tidak ada yang menjaga, ibu ku tetap menyuruhku pulang. Sejenak aku diem dan tidak tahu harus berbuat apa, aku bingung harus memilih mana antara bapak ku atau nanggung dan pengen bantu adit. Beberapa detik aku diem di telepon, namun akhirnya ibu ku angkat bicara dan dia bilang ya sudah sampe semester 2 ya, karena aku harus piker kan keadaan bapak.

Akhirnya aku mengiyakan kemauan ibu ku. Yang membuat aku bingung disini yaitu adit ini kan tidak punya temen deket disini selain aku dan agam, berarti masalah ini harus selesai sebelum aku keluar, kan kasian kalo sampe nanti dia Cuma bergantung pada agam saja. Setelah aku balik ke kamar dan cepet-cepet tidur, keesokkan harinya setelah solat ashar dan ngaji kita langsung temui ustadz umar di rayon khusus ustadz. Di situ ustadz umar lagi ngopi, awalnya aku mau minta tapi malu, kita dudu di depan ustadz dan kita pun memulai pembicaraan. Disini aku bilang ke ustadz apa tindakan yang akan kita ambil? Ustadz pun bercerita jika dia sudah mempertimbangkan bareng ustadz-ustadz lain untuk memilih tindakan ngebujuk adit dulu untuk menjauh dari makhluk itu lalu berniat untuk tidak berhubungan lagi sama makhluk-makhluk halus. Aku pun setuju dan bertanya terus bagaimana selanjutnya.

Di sini kalian bujuk si adit sekalian pantau terus untuk pisah dari makhluk halus tersebut, nanti ustadz bilang ke wali kelas si adit untuk lebih di spesialkan untuk pelajaran agama ke adit dan nanti ustadz umar dan temen-temen ustadz akan mencari tempat sembunyi makhluk yang di sebut si joker tersebut karena tadi subuh udah di cari di lantai 3 umba tapi tidak mau menampakkan dirinya dan tidak kerasa hawa kehadirannya. Akan tetapi kalian harus catat, kalo sampai si adit berbuat hal yang aneh-aneh lagi, kita bakal langsung tindak dengan memanggil orang tua nya. Di situ pun aku setuju dan bilang kepada ustadz kita kan akan pulang, lalu bagaimana dengan si adit? Ustadz umar bilang itu bagus karena makhluk itu tidak akan bisa ikut adit ke palu dan sambil bercanda ustadz bilang nanti si joker tidak bisa pulang.

Setelah paham, aku bagi-bagi tugas sama si agam, aku ngawasin dan nemenin si adit dari siang sampe malem dan si agam dari malem sampe adit tidur. Dan besok nya kita semua pindah ke lantai 3 rayon balad soalnya lantai 2 mau di pake orang-orang kelas 1 yang dari rayon umba. Beberapa harinya lagi kita akan pulang. Seharian itu si adit aku bujuk untuk ikutin apa yang di katakana ustadz umar tapi dia malah seolah males ngomongin masalah ini. Namun tiba saatnya agam dan aku berganti shift ngejagain si adit ini, tanpa ada kecurigaan sedikitpun aku serahkan semua nya ke si agam dan aku tidur lebih awal karena besok pasti capek angkut-angkut lemari ke lantai3. Keesokkan harinya setelah solat subuh dan ngaji aku kembali ke rayon untuk tidur lagi sejenak karena hari jumat di tempat kita libur. Belum lama aku menutup mata, si agam sudah ngebanguni aku. Dia bilang kata nya tadi malam dia ngobrol sama si joker. Tadi nya aku males bangun dan ngomong tapi mendengar cerita agam aku langsung melek karena penasaran sama si agam. Si agam bilang tentang kejadian tadi malam ketika dia tidur. Jadi pada malam setelah si adit tidur balik ke kamar aku dan berniat tidur, ketua kamar si adit dating ke kamar aku dan narik agam ke kamarnya adit, kata dia bilang ke agam kalo si adit bawa ember mau ke lantai 5 umba ngapain?

Si agam bilang bukannya tadi dia tidur? ketua kamar menjawab memang, tapi saat agam balik ke kamar, dia bawa ember terus naik ke lantai 5 umba. Tanpa alasan dan basa-basi dia bangunin aku dan langsung lari ke asrama umbs, pada waktu itu jam sudah menunjukkan pukul 11, si agam bercerita. Dia naik tangga demi tangga tapi bukan tangga utama tapi tangga belakang dekat wc. Sampai di lantai 3 , lampu rayon sudah mati dan dia denger suara gesekan dari dalam kamar mandi di lantai 3, dia pun check karena takutnya si adit. Tapi waktu aku ngeliat ternyata si joker sudah nungguin aku di pojok wc sambil senyum-senyum gitu. Tanpa takut dia tanya hei kamu yang guna-guna temen aku kan? si joker diem saja. Tanpa takut si agam pun menekan agam sambil bilang kasian temen aku karena dia itu orang jauh, di situ kata nya si joker sempet ngebales kata-katanya agam, si joker bilang agam jangan ikut campur dan agam menjawab lagi, makin lama makin tembus pandang dan akhirnya ilang lah wujud si joker.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here