Si Joker Part 21 : Ustadz Umar Tidak Tinggal Diam, Telepon Darurat Dari Kampung Ku

0
68
kaskus.co.id

Nah, menyambung cerita sebelumnya, disini kita di ajarin jika ada kumpul malam pasti setan itu melakukan cara apapun menggoda manusia sampai manusia itu mau menuruti apa yang di inginkan oleh makhluk halus. Maka dari itu setan selalu mengupayakan segala cara demi mengganggu manusia. Jadi bagi kalian yang mempunyai kemau harus ada usaha dan tahapannya dan jangan sampe menghalalkan segala cara untuk mencapai tujuan tersebut jika tidak mau di sebut setan. Baiklah, setelah itu aku dan agam di suruh ikut ke rayon khusus para ustadz di pojokan lingkungan bangunan asrama, dimana di situlah aku di suruh duduk bareng 2 orang temen dari ustadz umar ini, yang 1 nya ustadz dan yang 1 nya tukang bersih-bersih kebun.

Di situ lah ustadz umar ngejelasin ke 2 temennya tentang adit yang di gangguin sama makhlik halus dari kelas 1 sampe sekarang dan di situ lah ada salah satu temen nya ustadz umar yang tukang bersih-bersih kebun ngomong dia tahu mengenai adit karena dia sering di gosipin sama anak-anak senior kalau dia tuh temenan sama hantu. Jadi selama ini senior aku mikirnya si adit ini temenan sama hantu, pantesan jarang ada senior yang deket sama si adit. Ustadz umar pun kembali melanjutkan topic pembicaraan nya, ustadz tanya pendapat aku dan agam bagaimana baik nya untuk si adit? mau di panggil orang tua nya saja apa yang terjadi pada adit atau mau ustadz-ustadz pondok bantu adit buat ngejauhi dia dari makhluk halus itu, tapi jika mau kita yang bantu harus dari adit nya itu sendiri harus ada niat untuk bener-bener lepas hubungan sama makhluk halus tersebut. Karena disini kita sempet mikir agak lama, akhirnya aku dan agam memberikan jawaban yang berbeda. Kalo menurut aku, aku lebih setuju memanggil orang tua nya adit supaya orang tua nya yang memutuskan adit mau di gimana? Tapi teman ku berbeda dia lebih setuju bujuk adit dulu dan member dia pengertian dan masukan, lalu kita serahkan ke ustadz gimana jadi nya makhluk halus ini, soalnya orang tua adit ini kan jauh tempat tinggal nya, mereka ada di palu dan lebih baik kita rahasiakan aja dulu dari orang tua nya. Akhir nya kita make metode yang kedua dulu baru kalo memang adit nya masih keras kepala kita panggil orang tua nya.

Si ustadz pun melamun mendengar jawaban kita berdua, lalu dia angkat bicara, begini saja anak-anak untuk mala mini kalian pastiin aja dulu jangan sampe adit keluar kamarnya, saya serahkan ke kalian, nanti saya dan temen saya memikir kan dulu pilihan tindakan yang tepat, besok setelah kalian pulang sekolah kalian dating ke sini lagi dan beri tahu saya tindakan yang akan kita ambil.
Kita pun sempet balik ke rayon. di suit aku sempet panggil ketua kamar nya adit untuk jaga adit. Kita menjaga adit supaya dia tidak keluar kamar malam ini dengan embel-embel di suruh ustadz umar. Belum lama masuk kamar, si riski ketua kamar aku yang dulu masuk kamar ku dan bilang aku di suruh ke kamar ustadz karena ada telepon dari ibu ku. Aku pun lari ke kamar ustadz di pojok deket wc soalnya sudah agak lama tidak di telepon ibu ku. ibuku bilang kalo ayah ku sedang sakit dan adik ku tidak bisa menjaga nya karena baru saja masuk ke pesantren di kuningan dan mama ku juga kerja di Jakarta. Ibu ku ini merantau di Jakarta sebagai PNS dan ayah ku kerja di kampung sebagai manajer hotel. Jadi karena hal itu aku harus pulang ke majalengka buat jagain ayah ku dan ibu bilang aku sampe mid semester kelas 3 aja. Aku pun kaget saat ibu ku menyuruh ku pulang majalengka. Maka dari itu setelah ibu ku menelpon, aku dengan segera meminta ijin pada perwakilan pesantren karena aku harus pulang menunggu ayah ku yang sakit. Pada saat dimana aku harus pulang adit pun terpakasa aku tinggal karena keadaan mendesak. Entah apa yang akan terjadi dengan adit nanti, sedangkan ada aku pun adit di ganggu oleh makhluk itu. Tapi aku selalu berdoa yang terbaik untuk teman ku itu supaya dia tidak di kejar-kejar lagi oleh si joker. Dan akhirnya aku pun pulang ke majalengka dan meninggalkan pesantren, dimana aku menuntut ilmu. Aku pun masih belum tahu apakah aku akan kembali ke pesantren itu lagi. Nah, kalo penasaran sama kisah nya terus baca ya cerita nya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here