Si Joker Part 19 : Ancaman Joker, Keputusan Adit

0
102
kaskus.co.id

Nah, ini kelajutan dari cerita sebelumnya guys. Jadi setelah bangun dari mimpinya, si adit ini ternyata kembali tidur tanpa baca doa, namun katanya dirinya kelupaan dan soalnya dia sedang dalam keadaan shock. Setelah itu dia memang tidak pernah lagi mimpiin si joker akan tetapi di mimpinya dia sempet mendengar suara joker. Si joker itu di dalam mimpinya berkata laksana kan tugas ku, kalo tidak aku bakal ganggu kamu terus. Aku kasih batas sebelum kamu lulus atau aku ikutin kamu terus dan aku ganggu keluarga dan keturunan kamu. Dan setelah mimpinya itu Cuma gelap saja seperti tidak mengalami mimpi apa-apa.

Saat itu adit pun setelah curhat ke agam, dia pun bertanya padaku apa yang harus dia lakukan? Aku tahu aku salah malah sudah menyepelekan si joker, kalo tahu bakal kayak gini dari dulu, aku bakal jauh-jauh dari makhluk itu. Aku pun kasih masukan jika si adit Cuma ada 2 pilihan, yang pertama lepas tangan dari tugas si joker dengan cara kamu memperkuat iman kamu dan minta bantuan ustadz atau tetep ngerjain apa yang si joker suruh tanpa tahu apa resiko yang akan kamu hadapi. Si agam pun melanjutkan pembicaraan ku, dia bilang waktu kamu ngusir cewek yang bau bawang di dapur umba saja, kamu malah kesurupan, belum lagi kamu harus ke gedung fakuruban buat ngusir raksasa yang kata kamu mirip semar. Bisa atau tidak salah-salah raksasa itu ngerasuki kamu nantinya. Setelah itu si adit pun diam mendengar ceramah kita berdua.

Namun setelah beberapa menit dia diem akhirnya dia angkat bicara, ya sudah teman-teman aku mau mikir-mikir dulu nanti malem aku kasih tahu jawabannya sama kalian berdua. Aku pun berfikir si joker ini enak sekali asalj nyuruh si adit, padahal kita tinggal 1 tahun lagi di sini dan tinggal 3 hari lagi kita naik rayon ke lantai 3 soalnya lantai 2 ini mau di pake buat para santri dari umba, belu lagi kerjaan sekolah dan banyak tugas-tugas lainnya yang di kasih ustadz ke kita semua jika sudah naik kelas. Aku sebetulnya bingung kenapa si joker ini ga ngusir makhluk-makhluk itu saja sendiri? Apa mungkin si joker ini takut? Atau dia malas? Tapi pada saat itu aku pun juga tidak tahu. Akhirnya malam pun tiba, aku meyuruh si agam untuk awasin si adit soalnya aku sedang ada acara bareng ustadz wali kelas ku. Dan setelah selesai semua nya ,aku balik ke rayon dan ketika aku lihat kamar adit, si adit ternyata sudah tidak ada di kamar nya. Aku pun menanyakan nya kepada anak-anak kamar, mereka menjawab jika adit bersama dia.

Di situ aku mencari tahu si adit sama agam dari wc sampai ke umba tapi aku tidak menemukan mereka, nah ketika aku turun dari umba aku lihat si agam lari-lari kaya lagi cari orang gitu. Spontan aku memanggil dirinya. Lalu aku bertanya darimana saja dirinya? Si agam menjawab aku juga sedang mencari adit karena si adit itu tiba-tiba tidak ada di kamar nya. Maka dari itu aku mencari-cari dia, tapi tadi saat aku ada orang, aku tanya ke dia dan dia bilang dia tahu adit kemana. Kata orang itu si adit pergi ke gedung fakuruban, seperti nya dia mau menjalankan misi nya buat ngusir si raksasa yang mirip semar itu. Aku sangat kaget ketika tahu jika asit sedang jalan ke gedung fakuruban, dia kayak nya benar-benar serius melakukan apa yang di suruh si joker. Di dalam pikiran aku saat itu, aku mikir si adit ini lebih milih untuk nurutin apa yang joker mau, tapi aku tidak akan membiarkan hal ini terjadi karena aku tidak mau adit jatuh ke jalan yang salah lagi.

Setelah itu aku pun menyuruh agam agar dia segera cari adit dan menyuruh nya balik dengan cara apapun. Aku juga bilang jangan sampai adit kesurupan seperti waktu dia di dapur umba. Aku pun segera mencari ustadz umar yang waktu itu memang sempat ngusir si joker itu. Dan setelah itu kita berdua mencari, si agam pun lari kea rah sekolah buat mencari si adit yang pergi ke gedung fakuruban, aku naik ke rayon umba buat nyari ustadz umar, saat itu aku mencari ustadz ke lantai 2, tapi ustadz tidak ada satu pun. Dan aku kembali mencari ustadz di kamar lantai 3, ustadz yang di kamar nya pada bilang tidak tahu dan aku pun cari ustadz di lantai 4, namun pintu nya terkunci. Lalu gimana ya kelanjutan nya apakah aku berhasil menemukan sang ustadz. Yuk baca terus cerita nya di sambungan berikutnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here