Si Joker Part 16 : Adit Dimainin, Bukan Temenan

0
103
kaskus.co.id

Oke akhirnya setelah aku mengetahui asal usul si kaki panjang, aku rasa udah jadi orang yang cukup expert dalam urusan makhluk halus di pesantren ini. Dan di cerita ini sebentar lagi kita bakal naik kelas 3 dan bakal terjun jadi OSIS, meskipun sebenernya dari kelas 2 sudah menjadi OSIS tapi tapi resmi nya di kelas 3. Akhirnya aku pun di jadikan bagian keamanan di bagian OSIS. Sekarang kita balik lagi ke cerita, dimana aku makin mendalami sisi horor pesantren ku tapi malah aku semakin jarang pula dapat pengalaman horor lagi. Aku pun bingung kenapa aku jadi jarang liat mereka-mereka lagi. Dan jika di hitung waktunya sudah sekitar 2 bulan aku tidak merasakan lagi kehadiran si joker dan si kaki panjang di pesantren itu. Akan tetapi berbanding terbalik dengan adit yang makin hari makin sering ketemu joker, aku juga bingung sebenernya apa yang membuat joker suka sekali ganggu temanku adit. Saat ini aku pengen tahu apa yang menyebabkan joker mengganggu adit terus-menerus.

Dan pada suatu malam aku pun mendatangi kamar si adit ini, pertama-tama aku mengajak nya ngobrol ngalor ngidul dulu sampe akhirnya kita kehabisan topic dan kemudian aku tanya adit kenapa sampai detik ini dirinya masih di ganggu si joker? adit pun menjawab bahwa dirinya juga tidak tahu kenapa si joker ini suka sekali mengganggu nya. Tapi akhirnya setelah aku meyakinkan adit bahwa aku tidak akan mengatakan pada siapa pun, akhirnya si adit mau kasih tahu kenapa si joker sering banget nampakin di depan dia.

Jadi semenjak hari pertama si joker sering banget nampakin diri di mimpi aku, awal-awal mimpinya buruk terus yaitu aku di kejar-kejar, disiksa dan sebagainya. Tetapi makin lama aku udah terbiasa liat wujud joker, akhirnya di mimpi pun aku sudah tidak takut lagi, mulai dari situ kita sering berbicara bareng lewat mimpi. jika ketemu sama si joker aku tidak berani ngomong sepatah kata pun, akan tetapi pada saat pindah ke rayon balad, makin jarang si joker menampakkan diri nya di mimpi aku, tapi lebih sering muncul di hadapan aku. Mendengar cerita adit aku pun jadi deg-deg an sendiri, aku pun bertanya pada adit apa yang mereka obrolin. Si adit pun menjawab, macem-macem tapi belum pernah aku bahas tentang bagaimana dia jadi makhluk halus atau hal-hal yang menyangkut wujud dia. Menurut adit dia tidak sejahat bentuknya, dia asli nya baik. Aku pun spontan berkata jika dia pasti jahat jelas-jelas dia pernah obrak abrik kamar aku sampe bolong-bolong lemarinya. Dan makin lama aku makin penasaran karena ingin tahu tujuan si joker. Akhirnya aku bilang ke adit jika si adit itu Cuma di mainin sama si joker. Tapi si adit menjawab tidak lah. Akhirnya aku bilang ke adit supaya dia jauh-jauh dari si joker, karena aku yakin dia tuh Cuma mainin si adit aja, takutnya nanti kamu malah menyimpang dari ajaran yang benar.

Seketika adit menjawab dengan nada yang tinggi, sudahlah jangan di bahas lagi, lagian si joker juga tidak mengganggu kamu, dia hanya menampakkan diri di depan aku saja. Lagian buat apa juga setan mainin aku? di sini pun aku stuck, aku tidak tahu harus ngomongin apa, yang pasti apa yang aku dapat dari jawaban-jawaban adit ini, aku yakin dia sudah di mainin sama si joker terlalu jauh. Aku tidak tahu apa untungnya buat si joker yang jelas ini bakal susah buat si adit keluar dari mainan nya joker. Dan baru pertama kali ini aku mengetahui ada jin/setan/mahkluk halus yang bisa mainin manusia, akhirnya tanpa ngejawab pertanyaan adit, aku berniat keluar kamar adit dan balik ke kamar aku untuk tidur. Dan lebih nyeremin nya lagi kata si adit kalau si joker ngetawain kita sedari tadi ketika kita sedang ngobrol. Aku pun refleks keluar dan lari karena takut. Aku langsung balik ke kamar di mana aku tidur tanpa melihat apapun dan aku langsung tidur. Di sini aku bisa ambil kesimpulan jika si adit memang di mainin bukan temenan. Saat itu juga aku berfikir untuk mengatakan pada ustadz tentang kejadian adit dan si joker. Tetapi aku masih mencari waktu yang pas agar nanti nya tidak menjadi rumor dan fitnah. Sebelum melakukan hal itu aku pun masih memikirkannya selama beberapa kali hingga matang karena aku takut jika aku salah langkah itu akan berbuah fatal bagi semua nya. Nah, kisah selanjutnya tunggu di part berikut nya ya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here