Si Joker Part 6 :Si Joker Dan Si Kaki Panjang

0
115
kaskus.co.id

Oke melanjutkan kisah si joker, dimana saat itu aku melihat orang duduk di lantai 3 rayon balad dan dia pun masih terus duduk di sana. Tapi ada hal yang aneh bagiku karena kaki nya bertambah panjang dan semakin panjang, seketika aku langsung kaget banget. Apalagi kakinya makin panjang dari lantai 3 ke lantai 1 dan itu menyentuh tanah. Akhirnya karena rasa penasaran aku nanya adit apakah itu si joker?

Dan aku pun menunjuk ke dia. Adit pun bilang jika di situ tidak ada apa-apa dan joker ada di sebelah rayon balad lantai 2. Dan aku pun sekilas melihat bayangan si joker di lantai 2 rayon balad. Jika si joker ada di lantai 2 rayon balad, lalu yang berada di lantai 3 dengan kaki panjang siapa?
Tidak lama berselang beberapa minggu aku dan temen-temen kamar mau pindah rayon, soalnya kamar yang kita pake sekarang ini mau di pake buat santri baru. Otomatis kita harus pindah ke rayon balad, pertama kali yang aku pikirkan saat itu, jika rayon balad ada penampakan orang kaki panjang waktu itu dan si joker sudah menunggu aku.

Namun ada satu masalah lagi yang membuat anak kamar aku hampir terpecah. Jadi waktu itu di beberapa minggu yang lalu setelah kejadian penampakan kaki panjang, adit teman kita pulang dan dia sampai sekarang dirinya belum balik-balik lagi dari hari itu sampe sekarang. Dan beberapa hari yang lalu ada ustadz yang member kabar pada risky, bahwa si adit itu sedang di rawat di RS karena terjangkit virus demam berdarah. Dan hal ini sudah di pastikan adit tidak bakal balik ke sini sampe dia sembuh. Dan aku juga bersama teman-teman pindah kamar rayon seberang. Anak-anak kamar pun jadi berfikir yang aneh-aneh.

Rizky pun berfikir jika adit tidak ada maka joker pun tidak akan mencari mangsa dari kamar aku dan dia takut kalo mangsa nya itu dia sendiri. Dan andre teman kami jika tidak ada adit nanti si joker itu bakal sering mampir ke kamar aku soalnya kesepian. Bahkan dia sampe minta ustadz buat pindah kamar tapi ternyata permintaan nya di tolak. Namun lain halnya dengan sandy, dimana dia berfikir jika adit ga ada maka tumbalnya salah satu dari 4 orang ini (soalnya dia mikir jika adit itu tumbal untuk joker). Dan kalo aku sendiri dengan tidak ada nya adit berarti tumbalnya orang yang bisa ngeliat joker tidak ada di sini, dan dengan kata lain aku takut dia akan menunjukkan diri di depan 4 orang anak kamar aku dan termasuk aku.

Namun kita semua berusaha untuk tenang dan dua hari lagi juga pindah rayon. Namun pada siang hari yang terik, tepat setelah adzan dzuhur dan pulang sekolah, mudabbir berinisial R itu memasuki kamar ku dan seperti biasa kita ngobrol-ngobrol ngalor ngidul. Dan sampe akhirnya dia bilang, apakah kalian 2 hari lagi pindah rayon? Dan ini sudah saat nya kalian tahu asal-usul joker. Di situ kita semua diem tidak ada yang berani ngomong. Rikzi berbicara, memang ada apa kak

Memang bener kamar ini ada hubungan sama joker? Dan kemudian mudabbir cerita dengan panjang lebar tentang hubungan joker dengan kamar. Jadi menurut mudabbir jika dulu kalo tidak salah angkatan 15-20 an ada yang main smackdownan, kemudia si korban smackdown itu kepalanya bocor dan bibirnya sobek, di lihat dari bentuk dari si joker bisa jadi si joker itu adalah orang yang kena smackdown itu. Andy pu ikut mendengarkan dan mereka berfikir bisa jadi karena mulutnya sobek-sobek.

Dan si mudabbir lanjutin ceritanya, dan kalian ini tau korban smackdown nya dari kamar mana? Dia itu dari kamar kalian, dia dari kamar ini dan pelaku smackdown nya dari kamar sebelah 306. Lalu kita semua diam, seolah lagi di ceramahin sama polisi. Mudabbir pun melanjutkan ceritanya, dimana semenjak korban meninggal, lantai 3 sering ada kejadian aneh. Namun waktu itu belum ada yang namanya penampakan joker, Cuma kejadian-kejadian aneh kaya kipas yang tiba-tiba pecah, lemari yang tiba-tiba tumbang dan lain-lain. Skhirnya dari sini kita tahu jika lemari itu bener-bener tumbang dank arena ulah joker.

Rizky pun ikut mendengarkan, dimana sekarang adit lagi di rawat, itu berarti yang nempatin tempat ini sampe kita pindah ke rayon seberang tuh ya kita sendiri. Dan apapun kejadian terakhir yang akan muncul di kemudian hari sebelum kita pindah, kita hadapi bareng-bareng. Saat itu aku sedikit tersentuh dengan pembicaraan temanku. Justru kita semua merasa ketantang dan kita jalanin 2 malam lagi di lantai 3 ini. Nah, nanti bisa kamu baca kelanjutannya di sambungan berikutnya ya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here