Sayangnya Sama Aku, Nikahnya Sama Orang Lain

0
33

Hari ini aku mau ceritain kejadian yang udah berlalu 6 tahun lalu.

Sebenernya sih, aku nggak kuat kalau harus ceritain ini. kayak buka luka lama, tapi, menurutku ini bisa dijadiin pelajaran buat orang lain. Walaupun aku nggak tahu juga, pelajaran apa yang bakal kalian ambil.

Kejadian ini bener-bener nggak bakal bisa aku lupain seumur hidupku. But it’s okay. Sosok yang mau aku ceritain udah bilang nggak apa-apa kalau aku mau share ini, dengan tujuan untuk pengingat para muda mudi yang lagi pacaran. Yang pacarnya udah akrab banget sama ortu, yang pacarnya kelihatan sempurnaaaa tapi ya tetep aja kita itu manusia biasa.

Jadi ceritanya, dulu waktu aku kelas 1 SMA aku pernah punya pacar. Panggil aja namanya Oka. Oka ini anaknya baik banget.

Dia tinggal cuma berdua sama neneknya, karena papanya udah meninggal sedangkan mamanya tinggal di luar kota ikut sama suami barunya.

Di SMA-ku, aku ini tipikal cewek yang bener-bener biasa aja. secara fisik aku nggak cantik, dari otak aku nggak pinter, di sekolah aku juga bukan tipikal siswi yang famous. Nah, kalau Oka itu kebalikannya aku, dia itu ganteng, punya banyak temen, bahkan ciwi-ciwi dari kakak kelas banyak yang naksir dia.

Tapi, aku biasa aja, akrena aku tuh tahu siapa Oka. Dia bukan tipe cowok yang genit dan suka main cewek.

Iya, aku emang percaya banget sama si Oka. Tapi gimana lagi, emang gitu kenyataannya. Tiap malem dia main ke rumahku, nyontek PR, main game, terus kalau udah jam 10 pasti neneknya nelpon nyuruh dia pulang.

Rutinitasnya gitu terus, sampai kami berdua sama-sama kelas 3 SMA.

Saking seringnya main ke rumah, ayah ibuku sampai nganggep dia anak mereka sendiri. Bahkan Oka juga manggil orangtuaku sama kayak aku manggil mereka ‘ayah dan ibu’. Terus kalau aku dibuatin bekal sama ibuku, ibu pasti bikinnya dua, yang satu buat aku dan satunya lagi buat Oka. Karena ayah ibuku ngerti kalau Oka nggak ada yang perhatiin kayak aku di rumah.

Setelah lulus dari SMA, Oka ambil GAP year. Karena dia emang hobi banget main game, dia jadiin hobinya itu buat dapetin duit. Iya beneran, dia bahkan ikutan nge-game samapai Singapura dan Hongkong dan dia beneran dapet banyak duit.

Selama 3 tahun pacaran sama Oka, kami berdua nggak pernah macem-macem. Cuma sekedar cium pipi dan cium kening aja. karena gimana ya, hubungan kami berdua tuh lebih kayak sahabatan dan aku sayang banget sam Oka karena ya itu dia bener-bener nggak mau macem-macem sama aku, mau cium aja dia minta ijin.

Kami emang pasangan yang nggak peduli sama hal-hal yang berbau seksual. sumpah, demi Tuhan. tapi, jujur aja, sejak pertama kali dia cium bibirku, dia jadi sering kayak gitu. Dan aku nggak menganggap itu satu masalah besar. Selagi itu cuma ciuman biasa bukan hot kisses, aku nggak masalah.

Singkat cerita, aku udah semester 3 dan dia akhirnya kuliah di beda universitas. Oka yang emang dari SMA udah jadi most wanted, di kampusnya jelas makin terkenal. Dan sebagai ceweknya dia, aku bangga dong. Aku juga dikenalin ke temen-temennya tanpa ada rasa malu kalau aku ini B aja.

Dia selalu bilang ke temen-temennya begini “Pacarku nih, udah 5 tahun”

Denger pacarku bilang gitu, aku ngerasa jadi cewek paling bahagia di dunia.

Terus, suatu hari dia ijin main sama temen-temennya ke luar kota dua malam.

Duh, ini udah masuk ke inti cerita. Ya ampun, airmataku mau keluar.

Jadi waktu kuliah, dia dibeliin mobil sama mamanya. Tapi aku nggak tahu kenapa dia jadi orang boros banget. jadi buat pergi sama temen-temennya dia sampai minta sangu ke ayahku.

Dia bilang ke ayah “Yah, oka mau ke luar kota, boleh minta sangu nggak? Nanti biar diganti sama mama”, karena udah dianggep kayak anak sendiri ya jelas Ayah kasih lah, ayahku ini udah nganggep si Oka ini laki-laki sejati yang selalu sayang dan jagain anaknya dari SMA.

Terus setelah selesai urusan Oka dan temen-temenny di luar kota selesai, dia balik lagi. Tapi aku nggak tahu, kenapa saat dia udah balik kok kayak orang linglung gitu. Dia tuh kayak orang yang lagi bingung , tapi pas aku tanyain dia jawabnya nggak apa-apa.

Tapi, aku tahu, dia lagi ada masalah tapi aku nggak tahu masalahnya apa.

Sampai suatu hari, mama Oka dan Oka datang ke rumah. Awalnya aku kira dia mau menyelesaikan masalah Oka, tapi ternyata enggak. Dia malah bawa cincin buat aku. mereka berdua bawa cincin, katanya buat ngikat aku biar nanti pas aku dan Oka sama-sama lulus bisa langsung menikah.

Orangtuaku jelas seneng banget ada yang serius sama anaknya. Mamanya juga sudah merestui hubungan kami berdua. Tapi aku tahu kalau Oka masih ragu sama aku, tapi aku nggak tahu apa alesannya.

Seminggu kemudian, setelah acara tunangan dadakan itu, Oka menghilang. dia nggak bilang siapa-siapa mau kemana. Bahkan nenek Oka tahunya si Oka pergi sama keluargaku padahal enggak. Aku bingung cari Oka dimana, teman-temannya udah aku tanyai semua dan jawabannya sama, mereka nggak tahu.

Terus 10 hari setelah acara tunangan dan bersamaan dengan menghilangnya Oka, ada line masuk dari seorang cewek. Yang isinya seperti ini “ini aku Lina. Tolong kasih tahu mamanya Oka untuk pulang dan cepet nikahin aku.”

Ah bodo amat siapa kamu mbak Lina.

Jadi aku cuma ketawa aja waktu baca chat-nya dia. Aku pikir si Oka cuma mau nge-prank, karena bentar lagi aku mau ulangtahun.

Tapi, ternyata itu bukan prank. Sosok Lina itu beneran ada.

Keesokan harinya, Oka pulang. Dia nangis dan sujud di kakiku. Aku masih bingung, oka kenapa sih? Aku pikir dia selingkuh dan dia takut aku mergokin dia kali ya. padahal enggak, aku emang sebodoh itu. punya pikiran dia selingkuh aja enggak pernah.

Aku nggak tahu ini sama apa enggak sama selingkuh. Dia enggak selingkuh tapi dia hamilin anak orang.

Iya, Lina hamil anaknya Oka. Oka, pacarku selama 5 tahun terakhir, yang seminggu yang lalu dateng ke rumah sama mamanya kasih cincin buat ngikat aku.

Lina udah hamil 3 bulan. Dia udah beli macam-macam obat buat menggugurkan kandungan. Tapi kandungan Lina kuat banget, janinnya tetap hidup. Oka takut, dia datang ke tukang urut yang aku juga nggak tahu dimana tapi tetap aja, si janin nggak mau dibuang.

Duh, jangan ditanya deh perasaanku hari itu kayak gimana. Aku cuma bersikap seolah semuanya baik-baik aja, dan aku juga bilang ke Oka begini “Oh, ya bertanggung jawablah layaknya kamu dilahirkan sebagai laki-laki”, serius aku sok kuat dan sok bijak nggak sih waktu bilang kayak gitu ke dia? Terus nggak tahu kenapa aku nangis sejadi-jadinya.

Setelah itu, aku mengerti satu hal. pacarku bakal jadi ayah, tapi bukan aku ibunya. dan dengan berat hati aku harus ikhlasin dia untuk orang lain yang lebih berhak atas Oka dibanding aku.

Kupikir, aku adalah orang yang paling sedih atas kejadian yang menimpa Oka. Tapi ada yang lebih sakit hati, orang-orang itu adalah ayah ibuku. Ibuku nangis dan nggak ngomong apa-apa waktu Oka bilang ke mereka dia hamilin Lina.

Ayahku benar-benar berjiwa besar, dia dengan bijak bilang ke Oka untuk mendatangi orangtua Lina. Bahkan ayahku yang menyarankan Oka untuk jangan menikah siri, tapi menikah sah secara agama dan negara. Ayah bilang, ayah kasihan sama anak Oka nanti kalau Lina Cuma dinikah sirri. Dan ayah dengan sukarela mengantar Oka ke rumah Lina.

Aku? aku pengin bunuh diri waktu itu, sumpah.tapi ya, aku percaya kalau semua itu pasti ada hikmahnya.

Jadi pas ulangtahunku, Oka dan Lina menikah di KUA. Mama Oka datang ke rumahku terus meluk dan nangis sekenceng-kencengnya.

Aku emang di rumah aja, waktu Oka dan Lina nikahan. aku nggak sanggup buat datang. Aku takut.

Tapi, aku nulis surat buat Oka.

Isi suratnya gini

‘Terima Kasih sudah menjadi laki-laki yang bertanggungjawab. Aku ikut seneng, aku ikut bangga sebagai pacarmu kemari. Jangan dengerin omongan orang, buktikan aja kalau kamu bisa jadi bapak yang baik untuk anakmu”

Aku kasihkan surat itu bareng kado terakhir dariku buat dia.

Sekarang Oka udah jadi bapak. Tapi, dia juga udah cerai sama si Lina. Tapi, biarlah itu jadi urusan mereka.

6 tahun udah berlalu dan sekarang aku sendiri udah jadi ibu. Hikmahnya benar-benar terasa kalau kita bisa ikhlas dan ridho menerima cobaanNya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here