Si Joker Part 2 :Perubahan Mental Adit

0
106
kaskus.co.id

Inilah kelanjutan dari cerita si joker di part satu, dimana saat setelah kejadian itu. Adit yang tadinya orang yang ga mau diem jadi pendiem setelah insiden terror joker pertama, oya ini udah berjalan lima hari setelah insiden joker dan adit masih jadi orang pendiem. Dan sampai akhirnya di malam ke enam, kita semua tidur lebih awal dan ga ikut ngumpul malam, saat itu malem jumat. Sebelum aku dan teman-teman tidur, ketua kamar kita si risky bilang ke kamar agar kita semua berdoa sebelum tidur, jangan sampai kita di liatin dia lagi, kita kesini mau menuntut ilmu bukan mau jadi ghostbuster.

Dan pada akhirnya kita semua tertidur pulas. Namun keesokan harinya aku melihat adit jadi aneh. Hal ini sama seperti saat dia melihat joker, tapi kali ini agak beda, dia sekarang lebih seperti orang yang lagi mikir daripada orang yang kaget. Akhirnya hari pun berlalu ke siang. Aku dan beberapa anak kamar ku tidur siang setelah balik sekolah, beberapa lagi sedang tidak di kamar termasuk adit. Ga lama terdengar suara ceklek dan ada yang membuka pintu, aku pun bangun dan liat jarum jan udah menujuk ke angka lima dan tepat di bawah jam itu adit lagi nutupin mukanya make 2 tangan sambil lututnya di lipet kaya orang lagi petak umpet.

Tidak lama aku pun bertanya kepadanya, adit kamu kenapa? Dan tiddak lama pecahlah suasana orang yang lagi tidur, adit teriak sambil nangis, kayaknya dia udah nahan-nahan pingin nangis dari tadi tapi takut ngebangunin orang-orang yang lagi tidur. Dan setelah adit tenang dia pun bercerita. Adit bercerita jika dirinya sudah tidak kuat lagi, tiap malem si joker mampir terus di dalam mimpinya. Kadang jika dia kaget dan terbangun dari mimpinya, si joker dah ada di depan jendela kemudian senyumin dirinya. Adit pun bercerita jika puncaknya ketika malam hari dia nongol di mimpinya, dia narik-narik adit sambil bilang jangan tempatin kamar dia.

Sejenak adit pun diam. Kemudian adit melanjutkan kembali ceritanya. Adit bilang jika dirinya orang jauh dari palu, dia merasa harus kuat disini supaya tidak mengecewakan orang tuannya. Seketika adit meminta tukeran kasur dengan ku.
Seketika aku pun agak kaget, akhirnya dia mengabulkan apa kemauan adit karena kasian dengan adit. Aku sudah jelas tidak akan mau tidur di tempat adit, aku takut si joker yang punya tempat tidur itu. Aku pun tidur di tempat farid yang udah keluar pesantren. Namun keesokan harinya keluarga aku datang ngejenguk aku, abah sama nenekku datang. Abah ku kebetulan jago masalah goib-goib gitu jadi aku putusin untuk minta tolong abah usir si joker. Dan dari wilayah kamar aku dan dari rayon ini.

Tidak selang beberapa lama abah aku doa-doa sambil nyiprat-nyipratin air hasil doa dan solat beberapa kali akhirnya abah ku selesai dan dia duduk sambil ngomong sendiri, aku pun tidak tau apa yang sedang di bicarakan oleh abah. Saat semua ritual selesai abah bilang kepadaku jika lebih baik dia jangan di usir. Karena menurut abah dia udah punya tempat disini dan jika di usir terus punya tempat baru bisa berbahaya. Dia juga bilang kalo disini dia tidak akan macam-macam, tapi jika di tempat lain mungkin. Sesaat abah ku pun diam. Abah bilang aku harus menurutinya. Selain itu adit juga dari yang tadinya penakut jadi beranian, sekarang dia udah berani jalan-jalan malem di koridor rayom sambil ngomong sendiri. Adit jadi suka ngomongin si joker dan seiring kejadian, aku merasa jika adit sudah berteman dengan joker. Namun setelah kejadian itu korban yang keluar kamar bertambah jadi 2 orang. Akan tetapi untung saja adit ada niat bertahan di kamar sini. aku selalu berdoa biar kamar aku tetep berpenghuni, tidak ada yang keluar-keluar lagi tapi ternyata tidak sesuai kenyataan.

Setelah 2 hari kejadian terror joker, kamar aku pun menjadi lebih di awasin saat keluar malem/tidur malem, kita semua masih ketakutan dengan si joker itu kalo tiba-tiba dia nongol lewat jendela lagi kayak si adit. Beda kaya kita, si adit suka keluar malem-malem ngomongnya mau ngejemur baju di lantai 4. Adit sering di marahin sama kakak-kakak keamanan gara-gara masih jalan-jalan tengah malam, bahkan ada yang menganggap dia sebagai hantu. Tapi yang parah nya aku pun juga ketemu dengan si joker, dimana waktu itu aku pulang bulanan dari pesantren, semua teman-temanku pulang dengan orang tua nya, ada juga yang menginap di hotel. Nah kisah selanjutnya tunggu di part 3 ya guys, masih sama nih terinspirasi dari kaskus jadi tunggu ya kelanjutannya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here