Si Joker Part 3 :Pertemuan Ku Dengan Si Joker

0
103
kaskus.co.id

Nah menyambung dari kisah ku sebelumnya, ketika dimana anak-anak dah mulai pulang ke rumah masing-masing. Dimana saat itu seharusnya aku dan sodaraku yang bernama almera berencana pulang ke rumah juga, tapi kita belum juga di jemput oleh keluarga kami dan jam pun sudah menunjukkan jam 11 malam. Karena lelah menunggu, namun almera merasa ngantuk dan ingin tidur. Saat almera tidur, aku pun di suruh tetap terjaga agar jika keluarga nya datang dan tidak tahu kamar kita masih ada aku.

Tapi seketika suasana menjadi sangat kosong, ketika itu pun aku tidak ada pikiran sama sekali bakal ada si joker, aku nyanyi-nyanyi sendiri di depan kamar aku. Aku sama sekali tidak ada pikiran si joker akan mendatangi ku. Apalagi pada saat itu lampu belum di matikan dan lantai 2 juga masih ada 1 kamar yang rame (ada keluarga yang jemput di kamar tersebut). Tapi tidak ada angin tidak ada apa-apa, sodaraku yang bernama almera teriak-teriak, spontan aku langsung datang ke sodaraku. Dan aku tanya kenapa dirinya berteriak-teriak, kemudian aku pun merasa marah dan kaget. Almera pun melihat sekitar keluar kamar, dia seperti mencari sesuatu gitu di koridor.

Aku pun tidak sempat bertanya, tidak lama paman aku datang untuk menjemput kita berdua dan kita pun beres-beres barang yang akan di bawa. Dan almera pun Cuma terdiam aja, aku pun tidak berani nanya di situ karena aku yakin pasti ada yang tidak beres. Setelah rapi beres-beres kita kunci kamar rayon dan kita kasih mudabbir. Paman ku turun duluan karena bawaan nya sangat banyak. Dan disinilah almera terus melihat sekitar lagi saat paman ku turun. Kembali lagi aku bertanya padanya apa yang sebenarnya terjadi? Dan aku pun spontan dorong itu anak. Pada saat sebelum kita turun tangga, almera kaget, kemudian dia lari turun tangga. Aku pun bingung ada apa ini? Dan aku merasa almera seperti orang aneh.

Tapi tidak lama berselang aku lirik sejenak ke ujung koridor yang ada di kamar mandi dan bener aja aku saling tatap dengan nya. Aku melihat jelas joker itu dan tidak salah lagi, bibirnya bener-bener sobek. Pada awal dia Cuma melihat ku saja tapi lama kelamaan dia senyum dan senyum nya itu lebar banget sampe telinga. Dan di situ aku bener-bener gemeteran tapi aku udah teriak-teriak. Aku pun merinding melihat kejadian itu dan campur aduk sambil gemeter. Bener-bener itu pertama kali nya aku liat yang kayak gitu. Pada saat giliran si joker jalan ngedeketin aku, semakin saja aku berteriak kencang dan spontan aku langsung lari turun tangga sekuat tenaga sambil menutup mata.

Aku pun melewati empat tangga sekaligus, udah sampe bawah aku liat almera sodaraku nangis sambil duduk bareng paman aku. Almera pun berbicara ke aku, kamu liat kan dan aku pun cuma diem aja. Akhirnya kita pun jalan ke parkiran sambil di tuntun paman aku, aku lihat-lihat sekitar ke pagar koridor rayon aku. Dan ternyata dia masih liatin aku dan almera. Berbagai kejadian telah terjadi dan ternyata bukan Cuma kamar kita saja yang di ganggu sama si joker, 2 kamar sebelahan kita juga pernah di datengin yaitu kamar 302 dan kamar 306.

Ceritanya di kamar 302 katanya si joker pernah masuk ke dalem kamar itu, kemudian main-mainin kipas angin di situ. Dan di keesokan harinya kipas itu sudah rusak. Dan kamar yang 306 katanya si joker nempel-nempel ke dinding kamar nya, kalo yang ini sebetulnya aku kurang percaya. Karena biasanya sering-seringnya joker main sama anak-anak kamar aku. Dia belum pernah berani masuk kamar. Namun karena di terror joker waktu pulang ke rumah, sodara aku almera tidak berani lagi balik ke sini dan alhasil dia keluar deh dari pesantren. So, isi kama aku berkurang satu lagi, sisa anak-anak pun tinggal 7 orang saja.

Karena 3 kamar telah di terror oleh joker, akhirnya anak-anak kamar aku dan anak-anak kamar sebelah lapor ke ustadz di lantai 2, kenapa lantai 2? Karena di lantai 2 ada ustadz umar, dan ustadz paling sakti di rayon umba. Ketika kami sudah meyakinkan dia dan akhirnya dia mau untuk cek si joker. Kita semua di suruh jaga mulut agar tidak jadi gosip menyebar tentang si joker. Setelah itu lampu rayon semuanya di matikan, 2 orang perwakilan per kamar 304, 302 dan 306 pun di suruh untuk ikut patrol dengan ustadz umar. Dan yang mendapat bagian patrol dari kamar aku yaitu aku dan andre. Nah, ceritanya akan berlanjut lagi di part 4 yang guys. Masih kok cerita nya masih ter insipirasi dari kaskus.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here