Keluarga Tak Kasat Mata Part 9 : Menerka Logika

0
22
tribunnews.com

Tapi suara lembut masih kedengeran, kita langsung mengerti jika suran jelas itu bukan suara anak-anak yang lain atau orang lewat soalnya sudah sepi banget kondisi jalannya. Tidak mau mikir yang aneh-aneh karena habis ini jalan pulang pun juga masih horor. Sudah mau ngestarter motor suara gumaman tadi sudah makin terdengar di telinga kita, suara itu ternyata dari loteng atas tetangga sebelah kantor. Belagak tidak begitu peduli tapi masih saja melihat suara kea rah suara berasal.

Dan kemudian dari arah suara tadi ada kain putih lompat dan terbang sendiri nyeberangin halaman depan kantor aku. Tetapi kita hanya bengong saja dan berasumsi jika barusan itu Cuma kain ketiup angin. Akhirnya aku dan si monggo berpisah arah buat pulang dan disinilah kejadian yang masih terngiang-ngiang di benak aku sekarang bakalan terjadi.

Aku nyalaim rokok aku dan motorpun aku gas pelan-pelan. Sambil tengak-tengok kanan-kiri berharap masih ada orang yang begadang di perjalan aku pulang. Aku hanya fokus sama lirik lagu yang aku dengerin di headset dan berasumsi semua bakalan baik-baik saja. Sampai samping lapangan aku bisa mencium bau wangi nyengat banget, pikiran aku yang mencoba kalem pun langsung buyar karena bau tadi. Aku kencengin gas motor aku, pokoknya pengen cepet-cepet ketemu jalan gede. Tapi boro-boro liat jalan raya buat nimbus kesitu aku harus lewatin jembatanyang kanan kirinya ada hutan bambunya dan bangunan macam sekolah yang sudah tidak kepake lagi. Pikiran aku sudah di peri-peri tadi pokoknya tapi dari kejauhan aku sedikit lega karena aku lihat ada orang-orang yang lagi kumpul.

Sekitar jam 7 malam aku sudah siap lembur dan tidak lupa beberapa bungkus sari roti dan susu botol tentunya yang selalu setia menemanin aku di depan monitor. Pokoknya sampai detik itu aku berasa kaya pekerja multitasking. Kerjaan demi kerjaan mulai terangkum rapi sambil sesekali aku tulis part lanjutan nya. Aku merasa sering parno waktu lagi ngerjain aktivitas sendirian. Terdengar suara gluduk-gluduk sangat jelas.

Suara dentuman terdengar dari lantai 2 kantor aku, aku yang sudah terlanjur fokus berusaha untuk tetap positif. Aku anggap saja itu suara tikus yang lagi kejar-kejaran. Karena samping meja aku persis itu tangga ke lantai 2, tidak sedikitpun aku ada niatan untuk mengalihkan pandangan aku dari layar laptop. Jujur saja sekuat-kuatnya aku selama ini yang namanya parno itu pasti ada. Apalagi kondisinya lagi nulis cerita seperti ini.

Tulisan demi tulisan aku rangkai, suara tadi tidak kunjung juga berhenti hampir selama 2 jam. Dalam hati ada juga rasa penasaran buat naik ke lantai dua untuk mencari tau atau seenggaknya yah ngambil sap uterus nyodokin ventilasi supaya suara itu cepet pergi. Tapi karena pikiran sudah kemana-mana bayangan aku sudah ke anak lari-larian. Mungkin karena pengen cepet ngelarin cerita ini jadi aku tidak terlalu peduli suara tadi. Biarpun kenyataan nya suara tadi malah semakin kencang dan menderit-derit tepat di atas kepala aku.

Terkadang juga agak pelan seperti orang jalan tapi aku sendiri masih mikir positif thinking saja. Waktu menunjukkan pukul 12 lebih sedikit. Dengan mental yang pura-pura baja, akhirnya selesai sudah tulisan aku. Hawa kantor mendadak bisa berasa sumpek banget padahal ada ac nyala di depan aku. Percaya tidak percaya aku sampai buka beberapa kancing baju. Tidak ada pikiran aneh-aneh karena setelah aku posting beberapa draft kerjaan aku langsung balik kost buat istirahat.

Sambil beberes barang aku di meja, samar-samar ada suara isakan di sekeliling aku. Semoga hanya perasaan aku saja. Soalnya sebelah kantor aku itu rumah kosong dan belakang kantor aku adalah lahan kosong. Jadi persepsi tentang punya tetangga sudah aku buang jauh-jauh. Setelah pergi dari meja dan mengunci pintu semua kantor. Waktu aku sampai dapur buat kunci pintu belakang,suara isakan tangis tadi makin terdengar jelas. Karena sudah berada di 1 spot dengan sumber suara, aku coba mastiin sambil merem sedikit-sedikit memastikan bahwa suara yang aku denger ini harus jauh dari persepsi awal aku. Antara shock dan kaget aku mendengar suara cewek menangis minta tolong. Mungkin bakal beda jika aku masih ada di kantor aku lama. Pagi nya aku sempet bertukar pesan di line sama teman, dia kebetulan masih kerabat sama mba indigo yang waktu itu pernah main ke kantor aku yang lama dan member study tour singkat.

Tanpa basa basi aku langsung nanya dan aku masih ngeyel dengan pemikiran aku bahwa kejadian semalam itu hanya murni halusinasi aku di posisi orang yang mentalnya sedang kelelahan. Atau mungkin hanyalah ketakutan yang aku ciptain sendiri. Tidak lama ada suara duk dan aku sudah feeling tidak enak. Aku yakin banget semenjak masuk kantor tadi kondisi ruangan depan itu sepi banget Cuma ada 2 orang saja. Mereka ngusilin aku di balik papan kecil yang jaraknya hanya 3 meter di depan aku. Aku melihat jelas sekali geliatan warna putih seperti di iket yang berusaha melarikan diri, seketika aku langsung lari. Dan lanjutan ceritanya di part berikutnya ya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here