Keluarga Tak Kasat Mata Part 8 : Vakansi

0
13
student.blog.dinus.ac.id

Adzan sahur berkumandang, membangunkan semua orang yang tertidur. Mas umar dengan langkahnya pergi membasuh muka dan bergegas pergi mencari makanan untuk sahur. Terlihat aku tidur diatas sofa luar di sudut ruangan kerja kami. Sembari berjalan keluar mas umar bangunin aku buat makan bareng anak-anak. Di dorong-dorong tubuh aku, tapi aku Cuma diem saja bahkan sampai di beri air ke muka. Akhirnya aku di biarkan tidur karena kasian melihat ku lelah dan akan kuliah jam 7. Bahkan sampai mereka balik dari makan pun aku masih tertidur dengan posisi yang sama. Sore hari nya setelah selesai dengan kesibukan kuliah, aku balik kantor lagi buat siap-siap ngebantai proyek penghargaan kemarin. Di ruangan aku sudah pada ngumpul semua anak-anaknya. Tidak peduli telat karena lagi semangat 45 aku langsung kasih draft konsep buatan aku ke mas umar selaku ketua proyek tadi.

Jika ada yang bertanya apa kegundahaan aku kerja disana plus setiap hari melihat hal seperti itu, jawabannya adalah rute perjalan pulang ketika aku harus pulang tengah malam sendirian. Tidak ada pilihan jalan yang kelihatannya enakan dikit buat pulang karena memang semua nya beresiko. Pilihan pertama adalah lewat eingroad jadi untuk bisa muterk balik cepet arah jakal aku harus puter balik lewat kolong jembatan gelap dulu. Antara di begal, meninggal, terus di buang kali kalo lewat sana atau di kasih liat penampakan wanita yang katanya sudah menjadi urban legend disana. Jadi aku tidak pernah ambil rute ini kecuali lagi bareng-bareng Pilihan kedua, lewat selokan mataram dan bukan alternative yang aku ambil karena terlalu jauh kecuali kalo sudah saking takutnya. Jadi aku biasanya ambil rute jalan tembus yang sebenarnya super ngeri, tapi setidaknya tidak ada begal disitu. Rutenya lumayan mencekam, apalagi setelah mendengar cerita-cerita tentang daerah tersebut jadi pasti agak parno jika naik motor sendirian.

Kejadian sesungguhnya akhirnya ketika aku memang baru bisa menyelesaikan kerjaan ketika tengah malam. Aku harus balik karena ada teman kontrakan yang ulang tahun waktu itu. Pada saat itu keluarlah aku dengan temenku ke parkiran setelah beberes barang, sambil pake sepatu di teras depan. Tidak lupa aku pasang headset supaya tidak denger suara aneh-aneh nantinya di rute suram. Pokoknya sebisa mungkin aku berusaha memalingkan semua pemikiran horor di kepala aku. Waktu aku lagi ngeluarin motor, tidak sengaja aku melihat ada patung biksu di taman. Di awalnya aku tidak pernah mencoba nyari-nyari keberadaan patung ini karena memang tidak tertarik. Dan kita baru sadar ternyata patung biksu yang selama ini di omongin bentuknya seperti ini. Sekedar bicara dalam hati saja kita tidak ada pikiran aneh-aneh sama yang nama nya patung biksu. Pada awal udah di peringati jika nemu patung tidak boleh di pindah-pindahin. Sambil cuek langsung saja aku keluarin motor, aku merasa ada pemandangan yang sedikit mengganggu di depan mata aku. Jadi ada seperti semacam ventilasi gitu tembok yang nimbus ke rumah sebelah kantor aku.

Keliatan samar-samar memang jika di balik tembok ada semacam ruangan buat laundry gitu. Sekilas aku memandang ke dalam, ada semacam orang jalan mondar-mandir di balik tembok itu. Pikir aku mungkin memang penghuni sebelah, tidak mau terlalu memikirkan takut di kira ngintip atau bagaimana. Tidak lupa aku nanya si monggo buat mastiin juga dia liat atau tidak, soalnya tidak bakalan lucu jika aku sendiri yang liat. Dan monggo pun juga melihatnya, jadi fix itu memang orang beneran. Tapi karena memang dasarnya aku orangnya penasaran, sering berharap ada pemandangan di balik tembok itu.

Akhirnya aku standarin motor aku buat ngintip lubang. Saat aku sudah dapat pandangan sama objek di dalam tadi, samar-samar aku melihat ada cewe mondar-mandir kebingungan gitu. Bolak-balik menggerutu sendiri seperti lagi mencari sesuatu. Sekilas aku palingin pandangan aku dari lobang ventilasi itu buat manggil si monggo. Si monggo pun datang dan ikut ngintip juga tapi waktu melihat ke dalam apa yang aku lihat barusan sudah tidak ada di ruangan itu. Jujur aku sempet berfikir parno juga, jika orang tadi bakalan menampakkan diri lagi di depan muka aku sambil melotot matanya ala Susana pasti seram. Tapi untungnya saja tidak kejadian beneran jika beneran terjadi fix aku langsung pingsan di tempat.

Belum sempat langkah banyak keluar gerbang tiba-tiba ada suara orang mengguman tepat di belakang kita. Kedengaran jelas banget sampai kita saling tatap untuk memutuskan mau noleh ke belakang atau tidak? Dengan posisi megangin motor masing-masing, kita seolah sudah terkoordinasi menghitung mundur ke belakang. Suara srek pun terdengar dan di belakang kita tidak ada apa-apa. Untuk cerita selanjutnya tunggu di part lanjutannya ya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here