Keluarga Tak Kasat Mata Part 1 : Dia Pun Ikut Tertawa

0
26
tribunnews.com

Sebelumnya aku perkenalkan diri, namaku genta, disini aku akan menceritakan sebuah kisah yang terjadi 2 tahu yang lalu. Cerita ini aku masih aktif menjadi mahasiswa di jogja. Dulu aku nyambi kerja part time di sebuah perusahaan selama hampir 3 tahun. Sekarang aku sudah lulus dan kerja di semarang, akan tetapi aku masih sering main ke tempat kerja ku yang dulu hanya untuk sekedar ketemu teman lama. Bukan tentang cerita seram yang aku alami di tempat ku tinggal, kampus atau tempat umum di jogja. Tapi sema pengalaman horor yang aku alamin terjadi di tempat kerja dulu. Semua hal-hal yang bersifat kasat mata dan secara terus-menerus datang di kehidupan aku.

Dulu nya tempat kerja ku ini sebelumnya ada 3 kantor bagian sebelum akhirnya semua di gabungin jadi 1 tempat dan kita semua hampir 40 orang karyawan menghuni tempat ini. Panas terik udara siang hari menyelimuti kota jogja, tampak sekumpulan pemuda sedang berkumpul di sekitaran jalan palagan. Rentetan jalan yang punya sejuta cerita tersendiri untuk para pemuda tadi yang telah saling mengenal satu sama lain sebagai sebuah keluarga kecil hampir kurang lebih 2 tahun. Hati ini berat rasa nya untuk kami semua pindah dari tempat dimana kami berjuang bersama dalam suka duka dan pindah ke tempat baru, dimana kami akan memulai pekerjaan dengan suasana yang baru.

Siang itu aku bersama beberapa teman aku sedang sibuk angkut-angkut barang dari kantor lama menuju kantor baru kami yang berada di jalan magelang. Segala proses pindahan kami lakukan secara langsungan dengan beberapa mobil, sehingga kami tidak perlu bolak-balik jalan palagan sampai jalan magelang yang lumayan menguras keringat mengingat panas nya udara jogja saat itu. Dan tibalah kami untuk pertama kalinya di kantor baru kami, tempat dimana kami akan bekerja nanti. Kesan pertama aku waktu melihat kantor baru kita, tempat nya lumayan besar dan bersih. Ada 2 taman di depan dan di tengah yang bisa di gunakan untuk bersantai. Ruangan kerja per divisi pun lumayan besar jadi lumayan lah bisa di pakai buat ngegalau sambil liat langit jogja. Kemudia di ruangan tengah ada semacam mini bar. Dalam pikiran aku pasti bangunan ini sebelum nya bekas hotel melati atau semacam nya di lihat dari banyak nya kamar dan tata ruangannya. Aku tidak kepikiran horor sedikitpun pada saat itu, kebayang tempat ini pasti akan ramai banget karena 3 kantor di gabung menjadi satu, sebelah nya pun ada ringroad dan dekat pula dengan tempat dugem.

Kami pun mulai tancap gas untuk angkat-angkat dan memasang tiap fasilitas ke kamar yang sudah di plot untuk devisinya, biar cepet selesai. Waktu itu belum begitu ramai karena baru kantor palagan saja yang mulai pindahan. 2 kantor lagi jadwal pindahannya baru seminggu kedepannya. Akhirnya selesai juga proses pindahannya dan kami semua nyantai bareng di taman tengah sambil ngobrol-ngobrol sampai magrib. Terus beberapa dari kita dititipin buat tidur jaga kantor mala mini, berhubung aku masih ada kerjaan dan tugas kuliah jadi aku nyanggupin untuk menjaga malam karena pikiranku aku bisa menggunakan internet gratis dan kerja fokus sebelum keadaan ramai. Jatah jaga kantor malem ini berarti aku dan 5 teman aku lainnya. Mereka adalah bebek, yoga, mas ompong, mas umar dan mas sukma. Masih pada bau keringet tapi karena kita masih jomblo semua jadi kita semua cuek saja. Disini pun kita masing-masing asik di depan laptop dan bahas kerjaan. Di sini kebetulan kita semua satu divisi jadi ruangan kita ramai sementara 3 temen aku yang lain berada di ruang tengah.

Jika di ingat ketika siang tadi setelah pindahan, beberapa dari kita nyempetin mandi terlebih dahulu sebelum beraktifitas. Di kantor aku ini ada 4 kamar mandi yang bisa di pake tapi karena 1 kamar mandi di lantai atas masih butuh di benerin dulu salurannya jadi kami Cuma 3 kamar mandi di lantai bawah. Aku saat itu mandi di kamar mandi deket ruangan devisi ku sebelahan sama gudang yang tidak tahu kenapa waktu itu tidak bisa di buka. Dan gudang ini sudah di panggilin tukang kunci, namun gudang ini tetap tidak bisa di buka. Aku pun lanjut mandi dan aku cuek saja dengan gudang sebelah karena memang tidak tahu jika di gudang itu ada yang janggal dengan ruangan tersebut waktu itu. Aku masuk kamar mandi sambil ngerokok dan membuka sosmed melalui telepon di dalam. Tiba-tiba lampu bolam warna orange di kamar mandi mati sendiri. Nah, kelanjutannya ada di part selanjutnya ya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here