Si Joker Part 8 :Itu Bukan Pipa, Itu Kaki

0
92
kaskus.co.id

Berlanjut dari cerita sebelumnya soal makhluk yang kaki nya panjang, setelah kejadian gila itu Andre temanku di pindahkan ke cabang pesantren di cikodom di karenakan alasan tertentu. Dan rizki dapet kamar nomer 207 di rayon balad ini, sandy dapet kamar nomer 206 di rayon balad ini, adit dapet kamaer nomer 203, sedangkan aku sendiri dapat kamar nomer 206 di rayon balad ini. Adit dapet kamar nomer 203, sedangkan aku dapet kamar paling ujung jauh dari kamar mandi 201. Aku dan teman-temanku seperjuangan dari rayon umba ini berfikir dengan pindahnya kita ke rayon baru pasti kita tidak akan di ganggu joker lagi. Karena sudah pasti si joker tidak akan mengganggu anak-anak baru di rayon umba. Tapi memang benar kita tidak di ganggu si joker lagi, namun tanpa di sadari, di rayon ini juga ada yang megang.

Sebelum pindah ke rayon balad ini aku sempet di beri kan info sama mudabbir aku, entah dia memang niat dari awal ngebohongin kita atau gimana. Akan tetapi kejadian yang dia kasih tahu hampir terjadi semua ke temen-temen aku, bahkan beberapa yang terjadi dengan ku. Dia memberitahukan jika aku harus hati-hati karena kita semua yang sudah pindah ke rayon balad jangan di kira tidak ada makhluk semacam joker, di sini tiap rayon ada dan kalian harus percaya. Dan aku tau karena saat itu aku pernah melihatnya dengan telanjang mata, dimana makhluk itu seperti aki-aki di lantai 3 rayon balad yang kakinya tiba-tiba melar sampe lantai 1.

Dan apabila kita bicara soal adit, si adit sudah balik ke pesantren dari sakitnya dan sekarang dia udah normal, dia sudah tidak suka nai-naik ke lantai atas terus di liatin pemandangan bintaro. Akan tetapi sebaliknya, si joker masih suka memperlihatkan diri di depan adit, dimana saat adit dan aku baru balik belajar malem dari kelas dan ketika kita naik ke lantai2 si adit ke lantai2, si adit bicara padaku jika depan kamar kita dulu 304, si joker lagi bulak balik sambil nunjuk kamar aku dulu di rayon umba. Dan begini ceritanya, sekitar 1 bulan kita pindah dari rayon umba ke rayon balad dan kita sudah tidak merasakan sesuatu yang aneh lagi. Pada saat malam itu sekitar jam11 an, temen-temen kamar ku, dia suka bolak-balik wc dan tidak pernah merasa takut. Dan waktu itu dia sama aku habis balik dari asrama khusus ustadz, dimana jaraknya cukup jauh dari asrama balad. Di situ kita jalan untuk balik ke asrama, ketika kita akan naik, dia seperti kebingungan gitu liat-liat pager penyangga di koridor asrama. Aku penasaran dan bertanya ada apa? Dia bilang buruan masuk kamar karena ada keamanan keliling.

Dia pun bilang kenapa bentuk pipa nya aneh, pipa tersebut di bungkus kain. Aku bertanya lagi pipa apa? Padahal menurut ku di sana tidak ada pipa. Seketika aku langsung merinding lagi, aku pun melihat sekeliling, takutnya si joker main-mainin lagi. Teman ku segera mengajakku masuk kamar. Ketika itu dia terlalu cape untuk ngebahas sesuatu. Tapi saat itu aku belum masuk dan masih perhatiin tempat yang di tunjuk teman ku yang katanya ada pipa. Jarak pipa itu kira-kira dari kamarku 204 ada di depan, tapi anehnya aku tidak melihat apa-apa. Tetapi saat aku mau masuk kamar aku pun teringat makhluk kaki panjang yang aku liat dari rayon umba.

Langsung saja setelah aku inget sama dia, aku ngecek dari jendela tempat yang di tunjuk sama temean ku itu. Bukan kaki yang aku liat, tapi bayangan yang jatuh dari lantai atas ke bawah, ketika itu aku yakin jika tubuh itu adalah tubuh makhluk panjang itu.

Sontak saja aku balik ke tempat tidur ku, daripada terjadi hal-hal yang tidak di inginkan. Saat itu teman ku itu tidur di sebelah aku. Saat itu aku memberitahu temanku jika apa yang dia liat di malam hari itu bukanlah sebuah pipa, akan tetapi itu salah satu makhluk yang menunggu rayon ini. Saat itu aku bercerita jika aku pernah bertemu denganya ketika aku sedang jaga malam dengan adit. Akan tetapi teman sekamar ku itu sama sekali tidak takut, bahkan katanya dia Cuma shock aja melihat nya karena memang baru pertama kali dia melihat hal-hal goib seperti itu. Karena makhluk yang pernah aku liat itu keluar lagi seketika kepala ku langsung pusing karena aku pun merasa sangat takut. Maka dari itu aku pun akan lebih berhati-hati karena kejadian si joker itu tidak ingin terulang lagi. Nah, kalau masih penasaran nih sama lanjutan nya baca terus cerita ini ya di halaman berikutnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here