Si Joker Part 4 : Hunting Joker, Ustadz Turun Tangan

0
105
kaskus.co.id

Nah, balik ke topic lanjutan ya. Ustadz umar Cuma bolak-balik koridor sambil baca-baca doa dan kita 6 orang Cuma bisa pegangan tangan sambil berdoa agar si joker itu tidak nongol di hadapan kita. Dan sampai pada akhirnya ustadz umar berhenti di depan kamar mandi, otomatis 6 orang ini pun berhenti juga. Seketika ustadz menyuruh kita untuk membaca ayat kursi 3 kali dan membaca al-fatihah terus-menerus sampe ustadz menyuruhnya berhenti. Dan alhasil kita pun mengikuti apa yang di suruh oleh ustadz. Aku yakin ada yang tidak beres disini soalnya pertama kali aku liat joker itu pas sekali di depan kamar mandi dan suasana hening dalam balutan bisikan doa kita.

Dan sampai akhirnya semua kaget suara pintu kamar mandi di gedor-gedor. Semua kaget mendengar itu, bahkan untuk doa saja kami jadi tidak khusuk. Suasana yang sepi tiba-tiba lagi-dan lagi ada suara orang gedor-gedor pintu kamar mandi. Setelah sekian lama menunggu akhirnya kita di suruh masuk kamar ustadz dan di suruh tidur di situ untuk malam ini. Ustadz mengatakan sudah saya duga dia memang beneran dari kamar kamu, tadi dia sempet berontak mukul-mukulin pintu kamar mandi tapi sudah saya usir. Tapi entah kenapa aku masih tidak yakin dengan perkataan ustadz. Karena seperti nya demita bandel kayak joker abis diusir kayaknya bakal balik lagi dan balik lagi.

Lalu kita bertanya pada ustadz jika sudah di usir kenapa kita semua di suruh tidur di tempat ustadz? UStadz pun bercerita bahwa dirinya memang sudah mengusir si joker, akan tetapi sebagai gantinya dia minta buat ngasih salam perpisahan ke orang-orang yang masih bangun di kamar rayon, jika kalian kembali ke kamar rayon, maka kalian akan di salamin sama si joker. Kita semua pun terdiam dan terus mencoba tidur dan meremin mata. Memang pelan tapi begitu jelas adit sedang bicara sendirian di luar entah dengan siapa.

Setelah ustadz umar ngusir si joker dari rayon umba, kita akhirnya bisa tenang ketika mau jalan-jalan pas malem atau mau salto-saltoan pun kita tidak takut. Kita semua langsung berfikir positif, demit kaya begituan udah di usir sama ustadz sakti sekelas ustadz umar tidak mungkin dia akan datang lagi. Itulah yang ada di fikirkan kita semua saat itu, tapi entah kenapa tetep aja kita masih berfikir parno. Akan tetapi masih ada yang aneh dari pengusiran si joker malam kemarin, karena pada saat kita di suruh tidur di kamar ustadz, aku dengan jelas ngedengar suara adit sedang bicara di luar sana.

Dan etah dengan siapa dia berbicara karena pada saat itu semua santri sudah tidur. Dan saat itu lah aku benar-benar beranggapan jika adit itu temenan sama si joker dan saat si joker di usir dari rayon umba si adit ini ngobrol sama si joker. Aku saat itu tidak berani bertanya padanya, jadi untuk sementara si adit kita biarkan dulu.

Namun beberapa hari setelah pengusiran joker, mudabbir berinisial R yang pernah cerita tentang joker dan kamar aku ini tiba-tiba memasang foto wali di atas jendela deket ventilasi, kalo tidak salah nama wali nya itu abdul qodir al jaelani. Aku sempet nanya buat apa foto itu di pasang di situ? dia jawab tidak apa-apa ini sudah dari dulu ada di kamar ini, akan tetapi semenjak kamar ini diganti cat nya foto ini belum di pasang-pasang lagi. Dan aku pun hanya mengangguk saja. Hingga sampe suatu malam hujan gede banget dan petir. Hingga koridor asrama menjadi becek, kemudian kita anak kamar hanya diem saja dan bermain remi.

Dan sampe akhirnya kita semua di suruh berhenti oleh adit. Dan adit pun bilang kalo foto wali itu sebaiknya jangan di pasang di atas jendela. Aku pun bertanya memang kenapa dit? adit menjawab sambil nurunin foto, jika itu mengganggu pemandangan saja. Bahkan adit bilang jika foto itu tidak akan bisa di liat juga sama yang lewat, mending di taro di tempat lain saja. Alhasil foto itu pun di taro di atas lemari nya agung yang ada di pojok. Namun disini kita melihat tingkah laku adit yang aneh lagi, dia membawa ember keluar dan tanpa basa basi. Adit bilang dirinya mau jemur baju dan padahal saat itu sedang hujan gede kalau pun keluar pasti basah. Tidak lama temen aku si andre sambil nyidir mengatakan jangan-jangan adit mau ketemu joker. Saat itu seisi kamar mengetahui kalo itu hanya bercandaan, namun entah kenapa warga di kamarku Cuma terdiam ngedenger adit bicara seperti itu. Nah, baca terus ya ceritanya di cerita selanjutnya di part 5 dan ga lupa masih tetep saya terinspirasi dari kaskus.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here