Si Joker Part 5 : Hubungan Adit Dan Joker

0
33
kaskus.co.id

Inilah kisah lanjutan kisah adit dengan si joker, dimana waktu itu jika kita ingat si adit selalu menjemur di malam hari di lantai 4. Dan tema-teman sekamar adit akhirnya tidur duluan tanpa menunggu adit kembali, namu di keesokan harinya aku kembali lagi melihat adit sudah ada di tempat tidurnya, akan tetapi yang bikin heboh bukan itu guys, semua lemari anak-anak santri yang masih berdiri, ternyata pintunya sudah kebuka semua. Padahal jika di lihat lemari itu tidaklah besar karena tingginya hanya selher kita saja. Tapi anehnya saat kita melihat lemari agung saja yang tidak roboh.

Namun itu bukannya tidak rubuh, akan tetapi seperti tidak tersentuh. Foto wali abdul qodir al jaelani aja masih utuh di atas lemari si agung. Tanpa berfikir panjang andre pun menampar adit sambil marah-marah, adit kamu keterlaluan ya, kenapa sih kamu semua kamar jadi berantakan gini? Adit pun sontak kaget di tampar andre dan dia pun melihat-lihat sekitar, dia bilang bahwa yang melakukan itu bukan dirinya, lalu andre pun semakin marah karena jika bukan dia siapa lagi? adit pun menunjukka sepertinya sama dia deh, andre yang sudah lumayan tenang akhirnya di tenangin sama rizki.

Andre juga bilang di jendela tidak ada siapa-siapa. Adit berkata jika yang melakukan ini orang yang bibirnya sampe leher yang kalo malem perta bikin adit tidak bisa tidur. Aku masih tidak percaya kejadian yang seperti ini, kemudian subuh pun kita lewati dengan sunyi dan kejadian aneh pun muncul lagi, dimana si joker lagi-lagi itu ada lagi. Dan setelah kejadian lemari yang jatoh itu, akhirnya lemari-lemari dig anti dengan yang baru. Foto wali pun di pasang di dinding sebelah kipas angin dan mulai dari sinilah cerita si joker menyebar ke 4 lantai rayon umba. Orang-orang jadi panik ngejauhi si adit karena takut sama si joker.

Kemudian 2 orang udah keluar kamar lagi, si fajar dan si agung, fajar keluar pesantren karena bapaknya tidak ada yang mengurus di lampung karena sedang sakit, akan tetapi si agung pindah kamar ke lantai 2 soalnya suka capek kalo naik turun ke lantai 3 bulak balik. Tapi setidaknya mereka keluar bukan karena joker. Tapi aku yakin banget pasti mereka ada alasan sendiri untuk keluar kama dan pasti alasan kedua nya adalah tidak betah di hantui si joker terus. Dan survivor di kamar aku akhirnya tinggal 5 orang, waktu itu sempet kita mau kosongin kamar kita dan pindah ke kamar lain. Namun ketua kamar kita rizki bilang jika inilah cobaan kita dalam menuntut ilmu, karena setan saja kalian sampe pindah berarti kalian lemah. Dan alhasil kita tidak jadi pindah kamar.

Dan kali ini aku akan bercerita jika adit dan aku mendapat piket malem, kemudian kita barengan bersihin koridor rayon sampe malem. Sebenernya beberapa hari lalu adit pun sudah bercerita dengan ku, Adit bertanya padaku apakah diriku tidak merasa aneh melihat adit selalu naik ke lantai 5 setiap malam untuk menjemur baju? Dan menurut adit memang betul jika si joker di atas sana, akan tetapi kita pun tidak pernah ngobrol, ketika itu kami hanya tatap-tatapan mata saja dan berkat si joker, adit pun sudah tidak takut lagi sama yang namanya hantu soalnya tiap malem dia nongol terus di mimpi ku. Dan adit pun cerita kenapa dia lama di atas, itu karena adit sangat suka melihat pemandangan malem bintaro, dan adit merasa dia orang jauh jadi dirinya sering kepikiran sama keluarga nya yang ada di palu. Setelah mendengar hal itu, aku pun merasa bersalah karena sudah nuduh adit berteman dengan si joker. Dan aku pun merasa prihatin karena adit hanya ingin merenungi diri dari atas sana, namun kita semua mengganggapnya berteman dengan joker. Akan tetapi semua itu membuat aku lega, jadi kalo sama si adit aku tidak perlu takut sama si joker lagi.

Dan akhirnya aku dan adit melanjutkan jadwal piket kami, di situ pun kita bersih-bersih sekitar rayon dari magrib sampe akhirnya angka menujuk angka 10. Sebentar lagi kita akan kumpul malam setengan jam, di lanjut lagi membuang sampah sebelum kita selesai piket malem. Nah, aku dan adit saat itu sedang manggul sampah ke lantai 1, tapi aku liat di lantai 3 rayon balad seperti ada orang lagi duduk gitu, aku sempat berfikir itu joker, akan tetapi aku merasa bukan karena tubuhnya lebih kecil dari joker. Setelah kita buang sampah, akhirnya kita naik ke rayon kita dan siap-siap tidur. Namun sebelum tidur aku liat orang lagi sedang duduk di lantai 3 rayon balad. Dan untuk kelanjutannya tunggu sambungannya di part 6 ya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here