Ekspetasi dan Realita Saat Liburan

0
11

Liburan merupakan kebutuhan manusia yang bisa dibilang cukup penting. Karena, biasanya dengan liburan, penat selama sekoah, kuliah atau kerja akan menguap begitu saja. Dan saat kembali beraktivitas, semuanya terasa segar dan menyenangkan. Bahkan sampai ada yang mengatakan, kalau pergi liburan berguna untuk kesehatan mental.

Sayangnya, kita sering berekspetasi tinggi saat menyusun rencana liburan, yang berujung pada kekecewaan. Seperti apa? Berikut ulasannya!

1. Niat liburan di kampung, malah berujung tidur

Buat anak rantau nih, kalian pasti sering banget pengen pulang kampung buat liburan. Jalan-jalan di berbagai wisata yang ada di kampung halaman. Cuti udah diajukan dan rencana udah matang. Kalian udah ngebayangin, kalau di kampung halaman bakal seru. Yah, ekspetasinya udah tinggi banget gitu.

Sayangnya, saat tiba di kampung, kebanyakan anak rantau lebih milih buat tidur, tidur, dan tidur. Alasannya, saat ditanya, karena udah capek di perjalanan dan di tanah rantau jarang banget bisa tidur seenak di kampung, yang nggak usah mikirin target, kerjaan, lemburan dan semacamnya.

Emang ya, ekspetasi nggak sesuai realita. 😀

2. Liburan = bersih-bersih rumah

Kalau yang kayak gini biasanya terjadi pada anak sekolah atau kuliahan. Kalau udah memasuki liburan semester atau tanggal merah, ekspektasinya udah tinggi banget bakal jalan-jalan sekeluarga atau bareng temen, entah cuma piknik ke tempat wisata terdekat atau luar kota, pokoknya udah ngebayangin yang asyik-asyik deh.

Tapi, saat ditampar realita, mereka harus menerima kenyataan kalau liburan adalah momen paling tepat buat emak nyuruh bersih-bersih rumah. Dari nyapu, ngepel, nyuci baju, dan teman-temannya.

3. Liburan bareng emak = nggak bisa bebas

Ekspektasi saat liburan bareng keluarga, terutama bareng emak, biasanya kita membayangkan liburan yang seru. Emak yang ngebebasin kita kemana aja waktu di tempat wisata. Dan yang pasti, semuanya udah ditanggung sama emak. Enak banget lah pokoknya,

Realitanya, boro-boro bebas ngapain aja, yang ada emak bakal ngawasin kita. Ya, nggak salah sih, karena emak nggak pengen anaknya hilang dan celaka, jadi bakal sering diawasi dan manggil-manggil kita waktu di tempat wisata.

Tapi nggak apa-apa, kita tetep sayang emak. :*

4. Anak rantau vs bukan anak rantau

Kalau kamu bukan anak rantau, terus pengen liburan sama keluarga, pasti kalian tinggal nyusun rencana mau liburan kapan dan kemana.

Ekspektasi anak rantau, minimal saat liburan mereka bisa diisi dengan jalan-jalan di tanah ia ngerantau. Meski kangen liburan bareng keluarga, mereka harus menahan diri, karena cutinya cuma dikit dan tanggal merahnya cuma 1, duh, dilema banget pastinya.

Ujung-ujungnya cuma berduaan bareng laptop di kamar sambil rebahan sambil berandai-andai kalau kamu bukan anak rantau.

Duh, sabar ya anak rantau.

5. Ekspektasi tempat wisata yang tenang, realitanya…

Saat liburan tiba dan udah tahu mau kemana, kita sering membayangkan kalau tempat yang kita tuju bakal indah dan tenang. Pastinya bisa bikin penat kita berkurang.

Sayangnya, kita sering ditampar oleh realita keras-keras, sesampai tempat wisata, bukannya bikin tenang, eh malah bikin bete. Ya gimana nggak bete, wong pas sampai yang tempatnya rame banget. Kalau kayak gitu sih, boro-boro dapet ketenangan, dapet foto yang bagus aja syukur banget.

6. Ekspektasi tempat wisatanya kayak surga, realitanya…

Kamu pasti seneng banget liburan ke pantai atau ke gunung. Dua tempat itu emang bisa jadi sumber angin semilir yang bikin jiwa jadi lebih tenang. Bayangan kita sebelum sampai ke tempat wisata pasti udah yang seger-seger.

Tapi, saat kita sampai di tempat wisata, mata kita terpaksa melihat penampakan sampah yang menggunung. Niat hati pengen dapet foto estetik, eh malah kayak begitu. Kan bikin males foto.

7. Pengen liburan tapi…

Waktu lihat tanggal merah ada banyak di kalender, kamu pasti semangat banget nyusun rencana liburan bareng keluarga. Udah bayangin yang seru-seru, bahkan udah pesen tiket.

Nah, sayangnya, realita menyakitkan emang nggak bisa ditampik. Perusahaan tempatmu kerja, malah ngasih pemberitahuan mendadak kalau kamu harus lembur.

Jelas banget donk, rencanamu gatot alias gagal total. Ditunda lagi deh liburannya.

8. Di foto keren sih, tapi…

Ekspektasi saat kita liburan yang kadang bikin kesel adalah, kita sering tertipu foto. Nggak jarang kita cari rekomendasi di media sosial. Waktu scroll-scroll fotonya sih, kelihatan keren semua dan sukses bikin kita pengen pergi liburan.

Tapi, saat udah kita datengi. Jauh panggang dari api alias jauh banget dan nggak jarang malah bikin kita nyeletuk jahat “ih, gini doang. Kok di fotonya keren sih?”

Besok-besok, cari referensi yang terpercaya deh 😀

Nah, gaes itu tadi adalah 8 ekspektasi dan realita yang sering terjadi saat liburan. Mana nih yang paling sering kamu alami?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here