Cuma Anak Kosan yang Paham, 10 Hal yang Sering Dirasain Anak Kos

0
11

Udah jadi rahasia umum kalau kehidupan anak kos itu sering pas-pasan. Karena, hidup di tanah rantau emang harus pinter-pinter ngatur keuangan.

Makan mi, ngenesnya tanggal tua dan kebahagiaan tanggal muda adalah 3 hal yang nggak bisa dilepaskan dari kehidupan anak kos.

Kalau kamu anak kos, pasti kamu pernah ngerasain hal-hal kayak gini. Apa aja? Yuk simak yuk!

1. Nemu duit nyelip

Jadi, anak kos belum lengkap rasanya kalau belum ngerasain siklus tanggal tua. Tanggal dimana isi dompet kering kerontang. Nah, efek nggak punya duit di tanggal tua itu ternyata hebat banget lho. Bisa bikin orang normal jadi halu. Kayak anak kos yang nemuin duit warna biru nyelip dalam saku celana jins. Sayangnya, realita emang menyakitkan, pas udah semangat narik duit dari saku, eh hati yang tadinya bahagia banget, berubah mencelos gara-gara tahu kalau itu cuma duit dua ribuan yang kelunturan jins.

Yah, mau gimana lagi, berharap lebih nggak apa-apa kan?

2. Terpaksa bohong

Jadi anak kos emang dituntut untuk tangguh. Apalagi kalau udah berurusan sama keluarga di kampung, anak kos sering menuntut diri sendiri buat nggak menunjukkan sisi susah mereka, nggak jarang demi keluarga di kampung nggak khawatir, mereka rela bohong lho.

Apalagi pas emak yang nelpon terus bilang “Jaga kesehatan ya Nak, makannya yang seimbang”

Para anak kos tangguh pasti cuma bilang “iya” dan “aku makan seimbang kok mak”. Padahal yang dimaksud seimbang itu porsi nasi sama mi jumlahnya sama. Bagi anak kos, demi menghemat pengeluaran makan kayak gitu nggak jadi masalah. Meskipun sedih juga sih 🙁

3. Mie lagi Mie lagi

Kalau orang lain makanan pokoknya nasi, maka mie adalah makanan pokok anak kos. Sebenernya, para anak kos sendiri nggak mau hidup kayak gitu. Tapi mau gimana lagi, sekuat apa pun berusaha menghindari mie, kalau isi dompet udah nggak kuat ya ujung-ujungnya mie lagi deh.

4. Berpikir cepat dan kreatif

Kalian pasti pernah dengar soal orang yang bisa melakukan apa aja saat kepepet. Nah hal itu, sering terjadi pada anak kos. Apalagi waktu bulan puasa, jauh dari keluarga nggak ada yang bangunin sahur, pasti deh pernah telat bangun sahur. Pasti bakal masak makanan secepat kilat. Kayak, masak sarden yang langsung dari kalengnya, begitu panas langsung cus makan. 😀

5. Betah di kos-an

Entah karena emang dasar orangnya introvert atau bukan. Kebanyakan anak kos lebih senang menghabiskan waktunya di dalam kos-an, entah main game, nonton film atau nonton drakor.

Jadi, meski ada masa karantina, mereka nggak begitu kaget, karena emang udah biasa menyendiri di dalam kamar.

Tapi, mungkin juga karena disebabkan terlalu males buat keluar rumah karena sayang duit atau karena udah terlalu capek sama pekerjaan atau kegiatan kuliah.

6. Idul Adha = Makan enak

Hari raya Idul Adha atau biasa disebut dengan hari raya qurban adalah hari dimana anak kos bisa makan enak tanpa ngeluarin duit banyak.

Asal, punya kulkas dan keberanian buat keliling dari satu masjid ke masjid lainnya sih, nggak apa-apa. Daging kurbannya bisa buat stok sampai lebih dari seminggu. 😀

Tapi, kayaknya ini cuma berlaku buat anak kos yang suka masak daging deh 😀

7. Bisa makan nggak pakai lauk

Siklus anak kos adalah, mie, tanggal tua, dan tanggal muda. Waktu tanggal muda, anak kos bisa aja makan ayam atau makanan enak lainnya, terus pas udah masuk tanggal tua, lauk bisa seadanya banget, pas udah bener-bener tanggal tua udah bingung, antara makan nasi nggak pakai lauk atau makan mi aja.

8. Ditegur yang punya kos

Momen paling sedih dan nggak enak selain makan nasi nggak pake lauk ya ditegur sama yang punya kos.

Gaji yang belum ditransfer atau kiriman yang dateng telat itu bisa bikin kita was-was lho. Apalagi kalau pas bulan itu juga dibarengi dengan biaya-biaya lainnya kayak biaya kuliah. Duh, pasti dilema banget, tapi, kalau mau menomor duakan bayar kos takutnya ditegur juga.

9. Tanggal muda vs tanggal tua

Pas tanggal muda, kadang anak kos suka lupa diri. Gampang banget ngeluarin duit, pokonya uang 50.000 bisa kayak uang 5.000-an.

Tapi, pas tanggal tua, kebalikannya, uang 5.000 bisa jadi uang paling berharga yang kamu miliki, 5.000 rasa 50.000, berharga banget.

Kalau kayak gitu, biasanya sih nyesel, kenapa pas tanggal muda boros banget. Tapi, nanti siklusnya diulangi lagi.

10. Memanfaatkan fasilitas gratisan dengan maksimal

Jadi anak kos itu banyak suka dukanya, tapi dukanya kebanyakan terjadi pas tanggal tua sih. Sebisa mungkin menghemat biaya, apa aja, termasuk beli air minum. Jadi kalau ibu kos atau ada tempat yang menyediakan fasilitas gratis kayak air minum gratis, mereka bakal memanfaatkan sebaik-baiknya, kalau perlu ambil yang banyak buat stok. 😀

Nah, gaes, itu tadi 10 hal yang sering dirasain anak kos. Ngenes, tapi juga lucu. Namun, sepahit apapun saat hidup jadi anak kos, tetap semangat ya!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here