Ceritaku Tentang Kelab Malam

0
43

Hai, nama gue Abimanyu, temen-temen gue biasa manggil gue Abi tapi ada juga yang manggil gue Manyu. Terserah mereka aja deh mau manggil gue apa. Umur gue 26 tahun. Pekerjaan gue penulis konten sepakbola.

Jadi hari ini gue mau cerita pengalaman gue masuk kelab malam.

Jadi awal mula ceritanya tuh gini, temen gue ngasih tahu kalau salah satu musisi favorit gue bakal mentas di sebuah acara yang namanya ‘Mentas Festival’— ini bukan nama asli pentasnya ya, sengaja gue sensor. Biar nggak menimbullkan kesalahpahaman, soalnya kan lagi musim tuh salah paham gara-gara nama.

Kebetulan acaranya tuh tanggal 28 Desember 2019. Acaranya malem minggu alias hari Sabtu.

Pikir gue nih ya, ni acara kok pas banget baregan pas gue libur dan harga tiketnya juga enggak mahal-mahal amat, Rp 100.000 duit yang gue keluarin buat bayar tiketnya. Selain musisi favorit gue, ternyata artisnya itu ada banyak banget, ada yang solois ada juga beberapa band indie. Tapi jujur aja nih, gue nggak ngerti yang band-band indie itu, musisi-musisinya aja gue nggak ngerti semua.

Kok nggak gaul amat ya gue? Iya, soalnya kan gue nggak update musisi-musisi zaman now. Sampai setua ini aja kuping gue betahnya dengerin lagu-lagu Oasis, Backstreet bOys, SNSD, random banget selera musik gue, tapi rata-rata bukan musik zaman now.
Tapi nggak papa lah, gue pikir sekali-kali gue dengerin aliran musik yang nggak terkenal versi gue. Siapa tahu kan ada yang jodoh sama kuping gue. Dan khazanah permusikan duniawi gue juga bakal bertambah.

Lagian, gue juga jarang baget nongkrong pas malam Minggu. Sekali-kali gue lepas dulu dari konten sepak bola.

Dan lokasi yang dijadiin acaranya tu daerah Kemang. Wah, pikir gue, kapan lagi nih gue jadi anak gaul dengan budget rendah kayak gini. Harus nonton dong.

Yang jadi masalah gue lihat tuh informasi acara pas H-7. Terus si panitia hanya mempublikasikan acaranya bakal diadain di ‘Kemang Area’.

Entah gue yang enggak teliti atau gimana, enggak ada informasi lokasi tepatnya di gedung apa atau kafe apa, pokoknya ‘Kemang Area’.

Tapi, mereka ngasih informasi peta lokasi acaranya di Google Maps. Inilah justru sumber masalahnya. Lokasi titik yang tertera di situs web resmi penjualan tiket mereka adalah sebuah pertigaan di Jalan Kemang Raya.

Dalam hati gue mbatin, ini bercanda kali ya? masak bikin acara musik di pertigaan jalan? Ini mau nonton acara festival musik atau festival orang ngamen?

Tapi otak gue segera menyaut apa yang dibatin oleh hati gue, oh ya ini kan ‘Mentas Festival’, ada festival-festivalnya, bukan sesuatu yang aneh kalau mau ngadain acara festival di pertigaan jalan. Oke, masuk otak.

Lalu karena gue pengin tahu apakah ‘Mentas Festival’ itu beneran diadain di pertigaan Kemang atau enggak, gue gugling dengan kata kunci ‘Festival Kemang Raya’, tapi tentu aja itu bukan nama acaranya, gue ngarang aja.

Dan muncul gambar-gambar acara festival di jalanan wilayah Kemang. Gue nggak paham itu acara apa. Pokoknya, ada tenda-tenda bazaar jualan makanan, ada panggung hiburan juga.

Pikir gue, mungkin konsepnya tuh kayak gini ala-ala Hyde Park gitu. Yang nantinya ada banyak panggung, terus di setiap panggungnya itu ada daftar artisnya dan nanti kita tinggal pilih mau masuk ke panggung yang mana.

Gue udah yakin dengan bayangan gue sendiri dan gue merasa enggak perlu ngecek-ngecek situs web resmi penjualan tiket dan Instagram mereka.

Nah, ceritanya pas hari H nih, gue otewe ke titik acara. di situs web resmi penjualan tiket itu ada keterangan acara mulai jam 4 sore. Nah, sebelum ke acara festival gue rekaman podcast dulu bareng temen gue. Kira-kira 2 jam-an gue rekaman. Gue rekaman di sebuah kafe di daerah Cipete. Kenapa di Cipete? Karena tempat ini dekat dengan Kemang dan gue juga sering ke sini.

Terus jam 1-an temen gue pamit pulang dulu, sebenarnya sih enggak pulang, tapi dia mau ngapel ke pacarnya dulu. Yaudah lah biarin, namanya juga anak muda.

Gue tetep stay di kafe. Biar nggak kesepian gue nge-charge hp sambil youtube-an. Gara-gara video lucu yang gue tonton gue ketawa-ketawa sendiri kayak orang bego. Terus pas udah jam 3 gue langsung cabut ke acara festival.

Berhubung titik lokasinya di pertigaan Kemang, gue pake jasa ojol dan kebetulan di daerah deket situ ada kafe, jadi kafe itu gue jadiin titik.

Ekspresi bang ojol kayak bingung gitu, kayak mau bilang ‘nih orang kok melakukan perjalanan dari kafe ke kafe? Emang kerjanya kayak gitu atau nggak punya tempat tinggal?’, kurang lebih gitu lah.

Sepanjang perjalanan menuju titik acara sebenarnya gue bingung, kok nggak ada pengalihan arus, kan biasanya kalau acara di jalan tuh pasti ganggu lalu lintasnya, kok ini ini abang ojolnya santai-santai aja. abang ojol nggak bilang apa-apa kayak ‘Bang, di depan ditutup ada festival. Abang mau gimana?’

Dan kebingunganku terjawab sudah, di titik acara itu nggak ada acara apa-apa. nggak ada tanda-tanda orang pasang tenda atau tanda-tanda persiapan bakal ada rame-rame. Nggak ada panggung, nggak ada tenda, nggak ada genset, adanya orang bingung. Iya itu gue yang bingung.

Tapi walaupun bingung, gue tetep pasang tampang sok cool. Gue sempet mikir, apa jangan-jangan gue ditipu ya? tapi nggak mungkin deh, soalnya musisi favorit gue ikut promoin acaranya. Nggak mungkin kan kalau si artisnya juga ketipu?

Gara-gara kebingungan yang tak berujung ini, gue sekilas mikir mau balik aja ke Depok. Tapi gue inget kalau kedua ortu gue nggak di rumah dan gue nggak bawa kunci. Ah, apes banget gue.

Gue nggak jadi pulang. terus gue di sini ngapain? Oke, sisi malaikat gue berbisik, cari musala aja. dan setelah perjalanan yang menghabiskan waktu sekitar 15 menitan gue nemuin musala. Gue langsung salat Ashar.

Habis salat gue beli martabak dekat musala. Sambil nge-charge HP, nge-cek lagi instagram acaranya. dan ternyata mereka update informasi soal lokasi acara H-1 acara.

Gilak. Salah gue banget sih, karena terlalu pede sama asumsi sendiri. Untung aja, acaranya enggak jauh dari titik pertigaan Kemang Raya.

Jadi ada tiga titik lokasi acara. musisi favorit gue agak lebih jauh dari tempat gue makan martabak dan acaranya juga dimulai jam 11 malem. Jam segitu gue nggak bisa. Gue ada acara lain.

Akhirnya gue memutuskan untuk nonton di titik terdekat dengan tempat gue makan, walaupun bukan musisi favorit gue sih. Tapi nggak apa-apa lah, gue tetep penasaran sama acaranya.

Gue search akun instagram tempatnya, setelah ketemu gue lihat-lihat fotonya. Dan ketenangan gue berubah jadi panik setelah tahu ternyata tempatnya tuh di kelab malam. Tahu dari mana? Di IG-nya tuh gue lihat foto-fotonya ada orang bersulang wine, lagi minum bir, terus minim cahaya alias mendekati gelap. Foto-foto kayak gitu Cuma bisa diambil di kelab malam kan?

Aduh, masak gue anak baek-baek masuk kelab malam? Gue takut sumpah. Takut diapa-apain, takut tiba-tiba dicekokin bir. Pokoknya semua yang jelek-jelek ada dalam kepala gue.

Tapi, di satu sisi, gue berpikir bahwa gue udah 26 tahun dan gue harus berani. Maka gue putusin untuk memberanikan diri masuk. Lagian, gue juga penasaran kayak apa si kelab malam itu.

Dan dengan mengucap bismillah gue melangkahkan kaki menuju kelab malam. Kira-kira 20 menitan gue jalan dari tempat gue beli martabak ke kelab malam itu. Dan gue jalan kaki. Itung-itung bakar kalori kan?

Tapi percayalah, perjalanan dari tempat martabak ke kelab malam itu beneran capeeeeek banget. Rasanya kok kayak nggak sampai-sampai. Gue sempat mikir apa ini cara Tuhan ‘membutakan’ mata gue supaya batal ke sana?

Dan setelah perjuangan yang melelahkan, gue sampai juga. Jam 5 kurang 10 menit gue udah di titik lokasi acara dan acaranya belum dimulai. Selama nunggu acara mulai gue deg-degan banget. Gue agak takut ngelihat para petugas keamanan yang disewa buat jaga acara, badannya gede-gede banget. Gue takut aja kalau digebukin mereka gara-gara alah tingkah.

Dan ketegangan gue enggak berkurang malah bertambah gara-gara di depan kelab malam ada orang berantem gara-gara tabrakan motor. Dan dua belah pihak nggak ada yang mau ngaku salah. Nggak ada yang terluka tapi motor salah satunya rusak parah, dan pemiliknya ngotot minta ganti rugi. Gue ngebatin dalam hati, pertanda apa ini ya Allah.. apakah engkau tidak merestui langkahku masuk ke kelab malam?

Niat gue kan dari rumah mau nonton acara musik kok ini malah nonton orang adu mulut sih?

Setelah tadi gue tegang, ini sekarang gue bingung. Masuk ke kelab malam tuh mesti copot sepatu apa nggak? Terus kaki yang pertama masuk kaki kanan atau kaki kiri duluan? Dari pada gue galau mau melangkahkan kaki yang mana dulu, gue loncat aja lah pakai dua kaki.

Gue masuk kelab jam 5 lebih 10 menit. Suasana di dalamnya bener-bener sesuai dengan yang biasa gue bayangin. Minim cahaya, jual bir, gue juga enggak nemu pintu bertuliskan ‘Musala’, entah karena gelap atau emang nggak ada. Aduuuhhh, nanti kalau mau salat magrib dimana?

Tapi gue tetep memberanikan diri. Gue pasang gaya sok cool. Tapi tetep aja gue masih bingung mau salat magrib dimana. Di luar kelab juga nggak ada musala. Jadi, gue putusin kalau gue mau sampai jam 6 aja.

Dan beberapa menit kemudian acara dimulai. Gue lupa band apa yang tampil pertama, tapi musiknya asyik banget. Mereka mainin instrumen asli dan sang vokalisnya nge-rap.

Sambil nikmatin acara, mata gue lihat-lihat sekeliling. Enggak ‘seremang-remang’ dan enggak ‘seliar’ yang gue bayangin. Entah karena masih sore atau karena guenya aja yang mikirnya terlalu negatif.

Orang-orang yang nonton juga sambil minum bir, ngerokok, baik cowok ataupun cewek.
Tapi gue akui, sih, suasananya emang asyik banget.

Otak gue ngebayangin, andai ini tempat enggak ada acara live music, pasti tetap ada musik yang disetel pakai sound system. Habis pulang kerja atau malam Minggu datang ke sini, nongkrong sambil ngobrol bareng temen-temen plus pesan bir kayaknya sesuatu yang menarik.

Dan dari pengalaman gue hari ini, gue jadi paham alasan banyak orang seneng banget main ke kelab malam, yah, karena suasananya seasyik itu.

Jam 6 kurang 10 menit, band yang gue tonton kelar tampil. Gue memutuskan, sudah waktunya untuk keluar. Tapi, semakin dekat dengan pintu keluar, nih kaki semakin berat, kayak ada yang bisikin, “Sayang, bro, pulang sekarang, jarang-jarang kan lo kayak gini?”.
Tapi, gue sadar, mungkin itu cobaannya. Gue tetep pulang, meninggalkan lokasi menuju minimarket terdekat untuk pesan ojol.

Paling nggak, ketika gue ditanyain orang, “Lo pernah ke kelab malam enggak?” gue bisa jawab, “Pernah”. Ngapain? Cari musala.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here