Aku Rela di-PHK Demi Temanku

0
21

Hai, namaku Oji. Eh gaes, kalian ngerasa nggak sih kalau akhir-akhir ini kayaknya semua serba susah. Dan memaksa kita buat hemat dan rajin bersyukur.

Ya, kayak yang akhir-akhir ini sering aku dengar, berita PHK ada dimana-mana. Banyak perusahaan yang akhirnya terpaksa memutuskan hubungan kerja dengan karyawannya.

Yah, nggak bisa nyalahin perusahaan juga sih, karena penjualan juga sepi, dan mungkin dari situ nggak ada pendapatan yang bisa dipake buat gaji karyawan.

Di sisi lain, kasian juga sama karyawannya, karena mereka terpaksa kehilangan mata pencaharian mereka.

Sebatas itu yang aku tahu, masalah lainnya aku nggak begitu ngerti.

Mau tidak mau, aku harus mensyukuri apa yang udah aku punya sekarang. Meski aku cuma seorang pelayan di restoran dan jam kerjaku sudah tidak seperti dulu.

Ya, sejak virus itu masuk ke Indonesia, jam kerjaku dipotong karena restoran tempatku kerja mulai sepi. Kerjaku dalam sebulan juga cuma dua minggu-an atau seminggu lebih. Setidaknya aku belum di PHK, itu udah bagus banget.

Di restoran aku punya teman, dia ini sudah punya anak istri. Posisi dia sama kayak aku.
Dia ini sering banget sharing masalahnya sama aku. Jadi, kadang pas lagi istirahat dia cerita sesuatu yang bikin dia kepikiran. Sebagai teman yang baik aku dengerin semua yang jadi beban pikirannya. Nah, tempo hari dia tuh cerita gitu.

Sambil nungguin pembeli datang dia mulai curhat.

“Ji, gue agak was-was nih. Banyak PHK dimana-mana, kalau kita juga kena PHK gimana?” kata dia lemes.
“Yah, berdoa aja. Semoga kita nggak kena PHK” kataku
“Gimana ya Ji, ni resto juga udah mulai sepi. Kalau gue kena PHK gimana Ji? Gue belom ada kerjaan lain. Mana masa-masa kayak gini lagi susah cari kerjaan. Anak istri gue makan apa ntar?” curhat dia lagi

Aku bingung mesti nanggapin gimana, karena aku sendiri masih single. Dan aku tahu, jadi dia pasti berat banget.

Tapi, ternyata…

Obrolan kami tempo hari seolah jadi nyata. Restoran tempatku bekerja memang akan melakukan PHK. Semua wajah temen-temenku kayak was-was gitu. Yah, aku juga sih, tapi mau gimana lagi. Temenku yang tempo hari curhat makin was-was.

Aku belum tahu siapa yang bakal kena PHK, karena emang pihak HRD belum menyampaikan siapa yang akan di PHK. Berhubung udah dikasih tahu begitu, aku langsung bikin rencana cadangan. Rencananya sih, aku bakal gadaiin kamera DSLR yang aku punya dan uangnya mau aku pake buat jualan baju secara online.

Karena itu aku nemuin temanku yang lain, aku minta tolong sama dia buat bantuin aku gadaiin kamera. Aku nggak tahu apa yang dia omongin ke mbaknya. Tapi, mbaknya mau megang kameraku. Tapi, sebelumnya mbaknya dia tuh kayak curiga gitu sama aku. Mungkin mbaknya pikir aku gadaiin kamera buat senang-senang.

Aku terima duit gadai itu sebesar 500.000. Setelah itu aku pake buat tambah-tambah modal jualan.

Besoknya, teman kerjaku bilang ke aku kalau dia dipanggil sama HRD. Wajah dia pucet banget. Aku sampai nggak tega.

Aku yang temennya juga ikutan deg-deg-an.  Terus, waktu temenku udah keluar dari ruang HRD, wajah dia kusut banget dan dia meluk aku. Dia ngomong bisik-bisik “Gue kena PHK Ji”.

Siapa yang nggak sedih denger temennya susah?

Aku waktu itu nepuk-nepuk pundaknya dia. Nyabar-nyabarin dia. Tapi mau gimana lagi, bukan aku yang punya restoran. Aku bingung harus bantu apa. Tapi, nggak tahu kenapa tiba-tiba ide itu muncul gitu aja.

Aku nggak tahu ini kebaikan apa kebodohan, tapi temenku kayaknya butuh banget kerjaan ini. Dan lagi dia udah punya anak istri. Sedangkan aku? Aku masih muda dan single. Meski sebenernya aku juga butuh, tapi kayaknya dia emang lebih butuh.

Jadi aku mutusin buat nemuin pak HRD.

Di ruangan pak HRD aku ngomong kalau aku mengajukan diri untuk jadi karyawan yang di PHK. Aku mau menggantikan posisi temenku buat di PHK. Jadi, temenku bisa tetep kerja.

Pak HRD cuma diem terus nanya “Kamu yakin Ji?”
Aku ngangguk-ngangguk.
Terus, pak HRD bilang kalau sebenarnya dia berat saat harus memilih karyawan yang harus di-PHK.

Akhirnya pak HRD mutusin kalau aku yang kena PHK bukan temenku. Aku berjabat tangan sama beliau dan sekalian pamitan.

Berat memang rasanya. Tapi, aku pernah dengar kalimat yang bunyinya kayak gini

“Berikanlah yang terbaik bagi setiap orang yang kau kasihi selagi engkau bisa, atau kau akan menyesal seumur hidup”

Aku takut kalau kedepannya nanti aku nyesel. Aku percaya kok, bantuin urusan orang lain pasti nanti urusanku bakal dipermudah oleh Allah.

Aku nemui temenku yang udah pamitan ke semua temen-temen kerjaku. Aku hampiri dia dan bilang “Bro, lu dipanggil pak HRD tuh.”

Dia kaget gitu, tapi ya dia tetep jalan ke ruangan pak HRD. Pas dia masuk ke ruangan itu, gantian aku yang sibuk salaman dan pamitan sama temen-temenku.
Semua teman-temanku bingung.

Nggak lama kemudian, temenku yang tadi di-PHk langsung ngerangkul aku dari belakang.

Dia kayak setengah sedih tapi juga setengah berterima kasih “Makasih ya bro,” kata dia.
Aku angguk-angguk aja. Terus dia nanya “terus habis ini lu mau kerja apa?”

Biar dia tenang aku bilang kalau aku punya usaha sampingan lain. Dia kayak lega gitu. Mungkin dia nggak enak kalau aku harus jadi pengangguran demi dia.

Setelah di PHK, aku dapet uang dari pihak resto. Nggak banyak sih, tapi cukup lah buat nambah-nambah modal jualan.

Terus aku juga berencana buat nebus kamera yang aku gadaiin tempo hari.
Hari penebusan kamera pun tiba, sore itu aku ke rumahnya mbak-nya temanku, ada temanku juga disana.

Aku bilang ke mbaknya itu kalau aku mau nebus kamera. Habis itu mungkin sambil basa-basi, mbak Novi, nama mbakya temenku, nanya-nanya kabarku.

Dia nanya, “Gimana kerjanya, Ji? Kamu masih kerja kan?”
Aku nyengir.
“Udah nggak mbak. Aku di PHK.” Kataku
Mbak Novi ini sampai kaget campur kasihan. Mbak Novi masih terus nanya “Alasan kamu di PHK apa?”
“Aku milih buat di PHK mbak, soalnya ada yang lebih butuh. Aku kasihan sama temenku, dia dah ada istri sama anak.”
“Terus sekarang sibuk apa?” tanya dia lagi
“Nganggur mbak, orderan lagi sepi banget mbak.” Kataku.

Habis itu kami ngobrol-ngobrol, lebih tepatnya sih mbak novi yang nanya-nanya ke aku. Sampai pada topik, aku ngomong ke mbak Novi kalau kedua kakakku juga terkena PHK karena pandemi corona.

Mbak Novi makin kaget.

Tapi, habis pertemuanku dan mbak Novi aku mulai pusing. Aku nggak tahu apa yang dilakukan oleh mbak Novi.

Ada banyak orang di Instagram DM aku. Mereka menawarkan bantuan dan pekerjaan. Karena pusing aku memilih untuk mendiamkannya.

Terus nggak cuma itu, Mbak Novi juga sering ngasih aku uang, kata dia, itu transferan dari orang-orang buat bantu aku.

Usut punya usut, ternyata mbak Novi nge-share tentang kasusku yang mau di PHK demi teman kerja. Terus ada banyak yang bersimpati dan tranfer uang ke mbak Novi dengan tujuan untuk membantuku.

Hasilnya, mbak Novi banjir transferan. Mbak Novi juga agak maksa waktu ngasih uangnya. Dia juga bilang kalau ini adalah rejekiku. Yah, aku tahu kok. Tapi gimana ya… yang butuh donasi kan nggak cuma aku?

Jadi aku bilang ke mbak novi, kalau aku bakal terima uang itu dan sebagian dari uang itu bakal aku donasiin. Aku yakin banget yang butuh lebih banyak.

Dan semoga pandemi ini cepet berlalu, agar semuanya lekas normal dan membaik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here