Aku Nggak Nyangka Omku Setega Itu

0
45

Ini pertama kalinya aku cerita aib ini. Jadi untuk menyamarkan identitasku, aku nggak pakai nama asli ya. Tapi kamu bisa panggil aku Mawar.

Kejadian ini terjadi tahun 2015, waktu itu aku kuliah semester 3 dan sedang ambil cuti kuliah.

Aku kuliah di ibukota provinsi. Selama kuliah aku ngekos, tapi berhubung aku lagi cuti aku jarang berkunjung ke kosan karena aku pulang kampung.

Di saat yang sama tanteku dan suaminya ambil S2 di kota yang sama denganku kuliah dan setiap akhir pekan pasti selalu keluar kota atau pulang kampung nengok mama. Ceritanya tanteku ini lagi mau study tour. Terus tanteku nawarin aku buat ikutan, kata dia sekalian nengok kos-kosan. Jadi, kata dia kalau aku mau, bisa sekalian besok pas omku nganter dia ke kampusnya dia.

Kebetulan om dan tanteku ini orangnya asik banget dan aku akrab sama mereka, ditawarin kayak gitu jelas aku mau, itung-itung jalan-jalan gratis kan?

Besoknya aku ikut sama mereka. Perjalanan dari kota tempat tinggalku menuju ibukota provinsi memakan waktu kira-kira 3 jam perjalanan. Kami berangkat shubuh-shubuh karena jam 7 tante harus udah ngumpul di kampusnya.

Aku dan omku nungguin tante berangkat dulu, kira-kira jam 8 tante dan rombongannya berangkat.

Dan tinggallah aku berdua aja sama omku. Karena kami berangkat shubuh, kami nggak sempat sarapan, jadi omku ngajak sarapan dulu. Habis sarapan aku diajak kerumah omku dulu.

Yah, karena aku nebeng, ya aku tahu diri lah ya… aku iyain aja apa kata omku. Dan lagi kata omku dia capek jadi mau tidur dulu sebentar di rumah.

Setelah sampai di rumah omku, aku nungguin dia istirahat dulu. Beruntungnya di rumah dia itu rame, ada adek-adeknya juga, jadi aku ada teman ngobrol.

Terus sejam kemudian, omku nganterin aku ke kosan buat ambil beberapa barang yang mau aku bawa pulang. Kosanku ini kosan khsusu cewek, jadi omku nggak bisa masuk, dia nunggu di luar. Sebagai ponakan yang baik, aku berusaha secepat mungkin membereskan kamar kosku supaya omku nunggunya nggak kelamaan.

Selesai beres-beres kosan, omku minta temenin ke bank dulu, dia bilang dia mau transfer uang buat tanteku dulu.

Daaaaan… inilah saat yang mulai mendebarkan.

Sepanjang perjalanan omku selalu ngerangkul pinggangku, persis kayak orang pacaran. Sumpah aku risih banget. Beberapa kali aku nurunin tangan omku. Aku juga takut kalau ada temanku yang ngelihat ini.

Karena perasaanku udah nggak enak, aku bawel nanyain dia, “Om mau pulang jam berapa?” gitu terus. Terus dia bilang, habis dari bank bakal langsung balik.

Beberapa menit kemudian dia bilang, dia mau mampir ke supermarket dulu, dia mau beli camilan. Baiklah, mungkin cuma bentar, batinku.

Tapi kok selama belanja, tangan omku ngerangkul-rangkul aku terus.

Ya… Tuhan… ini aku kok takut banget ya.

Aku pengin nangis. Aku kan keponakannya, kok dia bisa tega gitu bikin aku takut begini.

Walaupun udah jadi mahasiswa, aku ini termasuk masih polos banget, jadi digituin sama omku, aku takut. Ya gimana nggak takut, omku nggak cuma ngerangkul, dia juga melipir-lipir ke hal yang lain.

Tiba waktunya perjalanan pulang, selama perjalanan pulang, omku ngajakin ngobrol. Karena aku udah ngerasa nggak nyaman, aku jawab aja singkat-singkat.

Terus tiba-tiba dia ngomong begini “emangnya kamu nggak kepanasan pake baju double-double gitu? Jaketnya kamu buka aja, kamu pakai kaos kan? Terus kalau pengin buka jilbab, buka aja. Nggak apa-apa.”

Hah? Yang bener aja. Aku udah pakai serba ketutup gini aja, dia udah serem gitu, apalagi kalau aku buka jaket dan buka jilbab?

Ya… demi menghormati dia karena dia suami tanteku, aku iya-iya aja, tapi aku tetap pakai jaket dan jilbabku.

Aku ini kebetulan orang yang nggak tahan sama ac mobil, kalau kelamaan bisa mabok. Jadi AC-nya aku arahin ke kursi belakang, om-ku waktu itu cuma ngelirik aja sambil nyetir.

Saat udah separo perjalanan, aku tidur-tidur ayam di mobil, jadi masih setengah sadar. Waktu aku tidur, tiba-tiba aku ngerasa kalau AC-nya diarahin ke mukaku, tapi aku diem aja.

Dan nggak lama kemudian, hal yang dari pagi aku takutin terjadi.

Tangan omku mulai meraba-raba tubuh bagian atasku. Aku sadar banget pas dia ngelakuin itu, tapi aku milih buat pura-pura tidur. Aku takut kalau aku bangun nanti malah diapa-apain sama dia.

Kira-kira ada 15 menit-an dia kayak gitu. Setelah itu dia berhenti. Pas udah agak lama, aku pura-pura bangun dari tidur. Omku nggak kaget, dia malah nanya “Kok bangun? Kalau ngantuk bobok aja, atau kita istirahat aja di hotel?”

Yang bener aja? Istirahat di hotel? Ini aku bener-bener makin takut

Aku langsung tolak tawaran dia dan dengan nada ketus gitu “Nggak usah. Kita langsung pulang aja.”

Mendengar nada bicaraku yang ketus, dia bilang kalau dia cuma becanda.

Becanda apaan? Becanda kok main raba-raba! Hiiiii…. Serius aku udah mau nangis gara-gara dilecehin gitu tapi aku tahan-tahan.

Di sisa perjalanan aku nggak berani lagi buat pura-pura tidur. Aku takut disentuh-sentuh lagi.

Waktu udah hampir sampai rumahku, dia berhenti di rumah makan, dia bilang dia mau beli lauk buat makan di rumah. Setelah selesai dengan urusan lauk pauk, kami melanjutkan perjalanan lagi.

Dari kejauhan aku udah bisa lihat gang rumahku, aku udah lega dong. Akhirnya…

Tapi… ternyata aku terlalu cepat ambil kesimpulan. Bukannya nganterin aku pulang ke rumah, dia malah melewatkan gang rumahku. Lhoh? Ini omku mau ngajak kemana?

Aku tanya dia kan “Om kok rumahku dilewatin?”
Dia jawab “Mampir rumah dulu ya, makan dulu, om laper banget.”
Lhoh kok?
Aku tanya lagi kan “Kok tadi nggak sekalian om?”
Dia jawab begini “Nggak enak makan sendirian. Kamunya nggak mau nemenin om.”

Aku cuma ber-oooh panjang.

Sesampainya kami di rumah om, aku langsung buka bungkusan lauk yang dia beli tadi. Aku siap-siapin buat omku makan. Biar cepet, pikirku gitu.

Udah siap semuanya, bukannya makan, omku ini malah makin gila. Dia meluk-meluk dan meraba-raba aku dari belakang, sambil terus nyium-nyium aku.

Aku takut banget dan aku udah nangis. Aku udah berusaha kuat buat berontak tapi tetep aja nggak dilepasin, tenagaku juga kalah sama tenaga omku.

Aku ditariknya ke sofa sama dia, terus aku dipaksa buat tiduran di sofa. Dia mau membuka paksa bajuku, tanganku terus berusaha buat mendorong dia, tapi nggak kuat. Jadi aku meraih apa aja yang ada di deketku, kebetulan yang bisa aku raih cuma bantal sofa yang emang jumlahnya ada banyak.

Aku lempar-lempar sampai kena vas bunga, vas bunganya pecah. Dia berhenti maksa aku.

Nggak mau ngelewatin kesempatan, aku langsung melepaskan diri dan nutupin badanku pakai bantal.

Dia minta maaf sama aku. Dia bilang dia sayang sama aku makanya dia mau ngelakuin itu.

Aku nggak dengerin dia, aku masih nangis karena shock. Bukannya berhenti buat nyentuh aku, dia malah maksa mau nyium bibirku.
Aku tutupi wajahku pakai bantal, tapi tangan dia malah nyerang tubuh bagian atasku.

Aku langsung jerit-jerit.

Aku tahu itu percuma banget, karena rumah om dan tanteku ini dua lantai dan besar banget, jadi kemungkinan buat didengar sama tetangga itu kecil.

Aku diambang rasa putus asa, aku ngambil pecahan vas terus aku arahin ke dia. Bodo amat kalau dia harus mati gara-gara aku tusuk pake pecahan vas.

Ngelihat aku yang udah mulai nekat, dia berhenti dan minta maaf. Terus omku juga mohon-mohon supaya aku nggak cerita ke siapa-siapa soal kejadian ini.

Aku diem aja, aku benerin penampilanku yang berantakan. Aku cuekin dia.

Tapi dia langsung nganterin aku pulang.

Setelah kejadian itu, dengan nggak tahu malunya dia masih hubungi aku lewat bbm. Yah, mungkin dia mau mastiin aja kalau aku nggak cerita sama siapa-siapa soal betapa brengseknya dia.

Tapi aku sendiri juga takut kalau aku cerita soal dia ke keluargaku, aku takut semuanya malah jadi hancur, terutama mama dan tante.

Menurutmu apa yang harus aku lakukan?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here