10 perbedaan jaman dulu dan sekarang, kamu ngerasain nggak?

0
11

Semakin kesini, perkembangan teknologi semakin pesat. Bahkan, saat ini sudah banyak pekerjaan yang diambil alih teknologi. Tentu aja, hal itu bikin semuanya jadi makin mudah.

Tapi, kalian nyadar nggak sih kalau ada banyak perbedaan antara jaman dulu dan jaman sekarang. Perbedaan yang seperti apa? Yuk simak yuk!

1. Main di luar vs main di dalem rumah

Jaman dulu, anak-anak identik dengan main di luar bareng temen-temennya. Lari-lari di lapangan ngejar layangan atau sekedar main masak-masakkan di depan rumah. Kadang, saking asyiknya main anak-anak sampai lupa waktu dan lupa makan. Hal itu tentu membuat para orangtua, khususnya para ibu, khawatir dan memanggil anak-anaknya untuk pulang ke rumah. Nggak jarang mereka juga memarahi anak-anak mereka, supaya berdiam diri di dalam rumah.

Nah, kalau sekarang, udah beda cerita. Semuanya serba gadget. Karena gadget menyediakan game-game menarik, membuat anak-anak lebih betah di rumah. Mereka enggan untuk main di luar. Saking senangnya main gadget, bikin para orangtua jadi khawatir. Karena itu, jaman sekarang banyak orangtua yang menyuruh-nyuruh anaknya untuk main di luar, supaya bisa lepas dari gadget.

Duuuh, duuuh, dulu disuruh dirumah. Sekarang disuruh keluar rumah. 😀

2. Sumber daya alam yang kian menipis

Perbedaan berikutnya yang paling kelihatan juga bisa dilihat dari sumber daya alamnya. 20 tahun lalu, sumber daya alam melimpah ruah, sampai-sampai kita harus memutar otak gimana caranya memanfaatkan sumber daya alam supaya bisa bermanfaat untuk umat manusia.

Sayangnya, saat manusia tahu gimana cara mengelola sumber daya alam, malah kebablasan dan cenderung merusak lingkungan. Bahkan bisa dibilang, sumber daya alam kita udah terkeruk habis. Lihat aja deh di laut, bukannya lihat pemandangan terumbu karang, kita malah melihat terumbu sampah.

3. Buku adalah alien

Jaman dulu, buku benar-benar merupakan jendela dunia. Saat nggak tahu sesuatu, kita akan pergi ke toko buku atau perpustakaan untuk cari referensi.

Sekarang? Jelas banget, kita tinggal ketik di google dan semua jawaban muncul. Peran buku udah tergantikan. Bahkan, sekarang udah banyak buku elektronik.

Yah, sisi positifnya kita jadi hemat kertas sih. Tapi tetep aja kan, lebih sehat kalau baca buku dalam bentuk nyata?

4. Lingkungan yang makin rusak

Jaman dulu, kalau mau denger suara kicauan burung, gemericik air atau pemandangan yang nyegerin mata kita tinggal keluar rumah, jalan kaki bentar, dan pemandangan indah pun ada di depan mata.

Jaman sekarang? Kita cuma bisa menikmati keindahan alam lewat televisi atau kalau melihat secara langsung mesti pergi ke daerah pegunungan dulu, baru deh bener-bener menikmati kicauan burung, suara monyet kejar-kejaran, dan lain-lainnya.

Jaman emang segitu cepetnya berubah ya gaes.

5. Politisi yang belagak jujur

Kalau poin yang ini sih emang agak susah ya gaes. Tapi jaman dulu itu banyakan orang-orang jujurnya daripada yang bohong.

Kalau jaman sekarang sih, lebih banyak kang bohongnya. Apalagi sekarang ada media sosial benar-benar sangat membantu proses pencitraan mereka. Dan sadar atau enggak, kita jadi makin susah bedain mana yang bener mana yang salah.

6. Ortu lebih sibuk dengan gadget

Jaman dulu, orangtua kalau terlalu sibuk kerja dan punya waktu senggang, pasti akan benar-benar memanfaatkan waktu senggangnya untuk bercengkerama dengan keluarga. Kalau jaman sekarang namanya quality time.

Jaman sekarang, ketika orangtua udah pegang gadget, mereka akan sibuk sendiri dengan gadgetnya dan melupakan sesuatu bahwa saat waktunya yang lowong seharusnya ia gunakan untuk ngobrol dengan anak-anaknya. Bahkan, yang kadang ngeselin, anaknya jatuh atau sakit malah dibikin story.

7. Banyak pencitraan

Jaman dulu, mau hari ibu atau bukan, orang-orang senang menyenangkan ibunya. Entah bantuin nyapu atau cuma sekedar cuci piring dan semacamnya.

Jaman sekarang, di hari biasa, jarang banget nemenin ibu ngobrol tapi giliran hari ibu, demi kebutuhan story di medsos, mau deketin ibunya dan berfoto bersama-sama. Setelahnya, bikin caption “met hari ibu” atau “we love you mom”. Duh, duh, pencitraan banget.

8. Lautan plastik

Jaman dulu, kalau piknik ke pantai terus snorkeling, kita bener-bener suguhkan pemandangan yang oke banget. Hal itu bikin kita nyaman dan merasa tersegarkan.

Beda banget sama jaman sekarang, baru main di pantai aja sampah plastik udah bertebaran dan bikin kita gatel pengen ngomel sama orang-orang yang buang sampah sembarangan. Apalagi kalau kita nekat snorkeling, yah, mungkin kalau di bagian yang masih jadi tanggung jawab tempat wisata, lautnya masih bisa mendingan, nah kaau udah keluar dari bagian itu, duh duh, isinya plastik.

Menurut kalian, ikan-ikannya masih bisa bertahan hidup nggak ya?

9. Kepedulian yang makin menipis

Jaman dulu, kalau ada apa-apa di jalan, entah itu cuma pertunjukan topeng monyet, badut, atau ada orang jatu, perhatian orang-orang yang ada di sekitarnya akan teralihkan dan fokus untuk melihat, menikmati atau menolong orang.

Kalau sekarang sih, ada pertunjukkan kecil topeng monyet aja udah bodo amat dan ada orang jatuh pun, bukannya nolongin malah difoto dulu terus dibikin status, nolongnya belakangan. Tapi itu masih mending kok, kadang malah ada yang nggak peduli sama sekali karena mereka berpikir akan ada ada yang menolong orang yang jatuh tadi, alasan lainnya sih karena emang sibuk sama gadgetnya sendiri-sendiri.

10. Media sosial = media penghakiman

Dulu, sebelum medsos ada, semuanya adem ayem. Jarang terjadi perang pendapat. Kalaupun ada, itu hanya terjadi di kalangan tertentu.

Beda banget sama jaman sekarang, adanya medsos yang seharusnya bikin hubungan antar sesama makin baik, malah makin rusuh. Ya, gimana nggak rusuh, banyak yang masuk ke medsos berubah jadi hakim untuk manusia lainnya.

Yah, itu tadi adalah 10 perbedaan jaman dulu dan jaman sekarang. Meski begitu, bukan berarti teknologi itu buruk, manusianya aja sih yang kurang bijak. Perbadaan yang mana nih yang paing kamu rasain?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here